Kamis, 21 Januari 2016

A Place Called Home

"Tok, tok, tok.. Assalamu'alaikum, apa benar ini rumahnya pak slamet bu slamet??.."


"Oohh benar, ini rumahnya pak slamet bu slamet, pak sehat bu sehat, pak sukses bu sukses.."


Cuplikan percakapan di atas adalah salah satu ritual pindah rumah baru kami. Semacam adat orang jawa gitu kali ya, jujur saya buta banget sama ritual kaya gini, jadi ngikut aja apa kata mertua.


Setelah itu kami masuk rumah, dilanjutkan dengan syukuran doa bersama dengan tetangga sekitar lalu makan-makan. Besoknya seluruh keluarga pulang ke Malang, dan resmilah kami tinggal di rumah sendiri.


Setelah 3 tahun menikah, akhirnya ya gak kepikiran takut diusir dari rumah tumpangan atau stres karena ruang gerak terbatas di rumah mertua. Akuuu bebaaaasss...!


Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.. gak bisa digambarin deh gimana perasaan saya. Eits, tapi belum bisa gembira sepenuhnya sekarang karena masih ada tumpukan kardus yang minta dibuka dan perabot yang harus segera dirapikan supaya gak bingung nyari barang ini itu.


Oleh karena itu, saya juga belum sempat ngeblog, lomba blog banyak yang saya skip padahal biasnya kemaruk, haha, belum sempat blogwalking, dan balesin komen,, gak maksud sombong ya kakkaa. Doakan semoga rumah ini berkah buat kami ya, Aamiin.

2 komentar:

  1. Asik ya mbak udah punya rumah sendiri, jadi bebas mau apa aja. Semoga mbak meriska nyaman di rumah barunya.

    BalasHapus
  2. Amin Mbak, semoga rejekinya nyusul berbondongan nanti. Aku juga banyak yang skip, ngurusin nikahan soalnya. Rempong, ngurus sendiri + jagain toko. :')

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)