Selasa, 29 Desember 2015

Main Sebentar ke Pantai Bentar

Assalamu'alaikum,


Satu minggu yang lalu, tanggal 20 Desember 2015, alias 3 hari sebelum ke Bali, saya sekeluarga roadtrip (perjalanan 3 jam aja roadtrip, wkwk) ke Probolinggo untuk menghadiri acara keluarga.


Kebetulan, rumah yang punya hajat ini ada daerah pantura wilayah kabupaten probolinggo, jadi pulangnya mampirlah kita ke pantai bentar, probolinggo.






Pantai bentar ini udah terkenal banget dari dulu dan jadi salah satu destinasi wajib kalau ke probolinggo. Tiket masuknya ada Rp 8000 per orang dewasa, anak-anak membayar sebesar Rp 5000, tapi kemaren alif plus ponakan umur 3 tahun masih gratis.




Meskipun lokasinya ada di pinggir jalan, tapi saya yang udah bolak balik lewat probolinggo apalagi waktu masih tinggal di lombok dan kalau mudik via darat, pasti lewatin probolinggo ini, belum pernah sekali pun ke pantai bentar.


Kirain meskipun di pinggir jalan, tapi ya agak masuk-masuk di daerah probolinggo gitu, ealah taunya lokasi si pantai bentar ini di pinggir jalan utama yang menghubungkan kota probolinggo dengan kabupaten probolinggo.


Buat yang ngelewatin jalur pantura probolinggo ke atau dari arah banyuwangi pasti lewatin tempat wisata satu ini.


Dari depan emang gak kelihatan pantainya karena tertutup oleh hutan mangrove dan sekilas lebih mirip taman hiburan rakyat yang jadul gitu. Ternyata setelah masuk ke dalam, emang tempat wisata jadul, wkwk.


Pantai bentar ini adalah pantai yang tak berpantai, alias gak ada pesisirnya, gak bisa main pasir karena langsung berdampingan dengan laut lepas, kalau pun airnya surut, tetep gak kelihatan pasirnya melainkan tanah gambut yang mirip lumpur gitu, becek-becek gak ada ojrex.


Di pinggir pantai terdapat kolam renang, taman bermain, camping ground, kandang kancil, dan lapak-lapak pedagang kaki lima.


Ini tau deh mas siapa, maen lewat aja pas saya lagi moto-moto.


Gak ada yang menarik dari semua fasilitas tersebut, karena kemasannya masih jadul banget dan terkesan tak terawat.


Satu-satunya hal menarik dari pantai bentar adalah jembatan kayu yang menjorok ke laut yang kalau difoto hasilnya lumayan artistik.


Jembatan kayu yang berbentuk tanda plus/tambah ini udah jadi iconnya pantai bentar. Ada 3 arah penjuru dari jembatan kayu ini, dua arah menjorok ke laut sedangkan satu sisanya mengarah ke hutan mangrove.




Sayang sungguh sayang, kondisi jembatan kayu ini sangat memprihatinkan, kayu-kayu pasangan pada jembatan terlihat berumur cukup tua dan mulai lapuk, di beberapa bagian banyak pasangan kayu yang sudah copot dan ditambal dengan potongan bambu, gak nyambung banget ya?




Cuma satu jembatan yang mengarah ke laut saja yang terlihat sudah diperbarui eh apa baru dibangun ya? Kondisi sisi lainnya, apalagi jembatan yang mengarah ke hutan mangrove agak mengerikan.




Makanya saya di sini cuma sebentar, cuma berani sampai perempatan jembatannya doank, takut jembatannya ambruk kalau saya lewat, ntar kaya kasusnya jembatan di aceh itu lagi, wkwk.


Habis narsis di jembatan, nongkrong sebentar di salah satu warung dan membeli kelapa utuh yang airnya udah dikurangi lalu diisi dengan es batu segede gaban biar airnya keliatan penuh seharga 10 ribu per buah.


Btw, di sini ada beberapa orang dengan kostum boneka tokoh kartun yang bisa diajak foto bersama dengan membayar 5000. Sayangnya mereka agak maksa ngajak kita foto, apalagi kalau ngajak anak kecil. Mungkin pikirannya anak kecil kan suka kartun ya, tapi yang ada banyak anak-anak ketakutan waktu didatengin mereka.


Antara kasian tapi merasa terganggu sih, kasian karena kostum kaya gitu pastinya panas banget donk, apalagi di daerah pantai udah gitu jarang banget kayaknya yang mau foto bareng.


Terganggu karena mereka suka ndatengin sambil sok ikrib ke kita dan maksa ngajak foto bersama, apalagi jumlahnya lebih dari satu. Tapi yaudah sih, namanya juga orang cari rejeki, macem-macem caranya.


Another family picture, mumpung ada tukang fotonya :D

2 komentar:

  1. Hai Mbak Meriska, judul tulisannya menarik deh haha. Jadi aku klik aja pas lihat blogroll IHB. Huhu sedih juga melihat keadaan Pantai Bentar ya.

    BalasHapus
  2. Baiklah, kayaknya kudu bikin judul yg kontroversial biar makin banyak yg baca, :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)