Selasa, 08 Desember 2015

Ketika si Introvert Berbelanja

Assalamu'alaikum,




"Mer, sepatunya Alif lucu, beli di mana?"


"Bajumu kok bagus, beli dimana?"


Sering banget dapat pertanyaan seperti di atas, dan jawaban saya selalu sama, "di online shop"


Dan biasanya yang suka nanya seperti itu adalah para anti onlineshop jadi tanggapannya setiap mendengar jawaban saya pasti seperti ini:
-_____-!


Ya gimana donk, saya tuh sebel kalau belanja di toko suka ada pramuniaga yang gengges ngikut-ngikutin seolah-olah saya ini mau maling barang di tokonya aja (padahal iya tapi takut dosa, haha)


Gak cukup diikutin doank, kadang mereka suka ngasi saran yang gak membantu sama sekali.


"Mbak, celana ini lho bagus buat anaknya", kata seorang pramuniaga ketika menawari saya sepotong celana jeans dengan banyak tempelan yang norak macem logo-logo adidos, zahra, naiki, mangga yang bikin elevasi alis saya naik satu tingkat.


Makanya saya lebih suka belanja online karena bebas milih barang yang saya mau tanpa ada yang mengintervensi. Kalau gak ada yang cocok tinggal pindah ke onlineshop lain, tanpa perlu merasa gak enak dan diikuti tatapan judes mbak pramuniaganya.


Apalagi saya tuh rada introvert, gak begitu suka bersosialisasi langsung sama orang asing. Keberadaan onlineshop udah seperti life saver banget buat saya.


Saking freaknya dengan dunia belanja online, dulu waktu nikah, vendor yang saya pakai semua didapat dari aktifitas online, hunting lewat internet dan cuma survey ke vendor yang punya akun sosial media atau web resmi. Ngobrol lewat chat messenger atau email, datengin vendornya cuma buat ngobrolin konsep dan deal harga. Walhasil, persiapan nikah dua bulan beres meskipun saya saat itu di Malang dan pernikahannya di Lombok. Untung nikahannya kagak online juga, haha.


Sekarang saat udah jadi mamah (merasa) muda, onlineshop itu bener-bener membuat segalanya menjadi lebih efisien.


Banyak yang mengeluh kalau belanja online itu berat di ongkos kirim. Emang kalau belanja offline kagak ada ongkos plus-plusnya?


Belanja offline itu otomatis harus keluar biaya bensin, belum kalau anak rewel minta minum minta jajan, terus di pinggir jalan suka banyak orang jual mainan yang bikin anak ngerengek minta dibeliin, ditambah bayar parkir, eh kalau di toko satu gak ada yang cocok pindah ke toko lainnya. Udah buang-buang waktu dan tenaga, belum kalau toko-toko yang dituju saling berjauhan, kudu mindahin kendaraan juga, nambah lagi deh biaya parkirnya. Udah ngelebihin biaya ongkir deh tuh.


Sumber: pinterest



Kadang udah keliling seantero kota, lha kok barang yang dicari kagak ada yang cocok. Uang habis, barang gak didapet, diih saya sih mending dipake buat quality time sama Alif dan suami.


Belanja di mall? Harga di mall tuh suka lebih mahal dari harga di pasaran. Dan di mall godaannya lebih banyak. Alif sekali ngemall, wajib banget beli mainan plus main di gamezone minimal 3 permainan ( mengulang kata main berapa kali saya ini? XD)


Kalau belanja online kan, tinggal klak klik di henpon sambil nyusuin, sambil nemenin alif maen, sambil tidur-tiduran bahkan sering juga saya belanja online sambil nyuci baju dan nyetrika, hihi, mom gitu, master of multitasking, :p


Enaknya lagi sekarang itu banyak bermunculan situs e-commerce yang lebih praktis, gak perlu tanya-tanya ke sellernya tentang ketersediaan barang, ukuran, dan warna, di web e-commerce itu udah lengkap banget datanya.


Gak perlu juga tanya total biaya, tinggal pilih-klik-pilih-klik, taraaa keluar deh total harga yang harus kita bayar plus detail barang yang kita beli. Pas banget buat saya yang gak suka basa basi ke orang yang gak begitu kenal.


Bahkan ada e-commerce yang gak cuma sebagai web belanja, tapi juga memberi info yang bermanfaat seperti HijUp.com, e-commerce berbasis fashion muslim pertama di dunia. Selain sebagai wadah untuk belanja online, HijUp juga suka sharing tutorial berhijab di chanel youtubenya. Menjawab kebingungan para hijaber pemula yang suka bingung dalam mengkreasikan hijabnya.




Sebagai pelopor e-commerce fashion muslim, kredibilitas HijUp tentu gak usah diragukan lagi, dijamin no tipu-tipu. Udah gitu banyak banget desainer fashion muslim yang bergabung di HijUp, otomatis barang yang ditawarkan pun selalu up to date. Enaknya lagi, HijUp sering ngadain sale yang harga itemnya jadi lebih murah timbang beli langsung ke desainernya.


Buat orang yang tinggal di kota kecil seperti saya, di mana produk desainer itu jauh dari jangkauan, HijUp merupakan solusi untuk penduduk di pelosok negeri yang ngiler pengen ngelus-ngelus karya desainer Indonesia.


Emang sih produk desainer itu agak pricey, tapi sekali kamu nyoba pasti kamu pengen lagi dan lagi. Beda boo' kualitasnya, dipakenya pun jatohnya beda lho di badan.


Outer abu-abu, produk desainer yang pertama saya punya. Bikin nagih!

Makanya rajin-rajin pantengin sale di HijUp supaya bisa dapet barang mewah harga murah. Jangan lupa siapkan diri juga karena sebentar lagi bakal ada event hari belanja nasional (harbolnas). Siap-siap dompet bocor nih! (Bagi voucher donk kakaaa)



“Tulisan ini disertakan untuk giveaway #FAMILYTALK Annisa Steviani  dan Istiana Sutanti  bersama Hijup.com


6 komentar:

  1. Pengalamannya menarik juga nih, tapi harus hati-hati juga kalau berbelanja online, supaya gak jadi korban penipuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untungnya belum pernah ketipu (jangan sampaaiii)

      Hapus
  2. Ish udah pantas kok jadi model hijjup.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha,, moga komennya mbak dibaca sama HiJup.. #terkode :p

      Hapus
  3. setujuu Mbak, belanja online mah asyik banget bisa sambil tiduran, bisa sambil duduk ama anak juga..

    anyway selamat yah Mbak, udah menang ;)

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)