Selasa, 17 November 2015

Melipir tipis tipis ke P-WEC (Petungsewu Wild Education Centre), Malang

Assalamu'alaikum,

Kelamaan tinggal di pinggiran Malang yang masih sejuk jadi sejak tinggal di rumah mertua di pusat kota yang hawt banget kalau pergi itu pengennya tempat yang adem.


Karena hari sabtu kemaren udah ke wisata kuda di batu jadi, hari minggu suami pengennya pergi yang deket-deket aja. Akhirnya setelah browsing sana sini demi menyatukan dua keinginan, jadilah kita melipir ke P-WEC (Petungsewu Wild Education Centre) buat nongkrong cantik, niat awalnyaaa, tapi kenyataannya?.....







Untuk menuju ke P-WEC ini bisa ditempuh dengan berbagai cara, banyak jalan menuju P-WEC (caelah). Cara paling gampang versi kita itu lewat joyogrand, perum polteķ masih naik terus lewatin perumahan graha dewata terus villa bukit tidar (lewat gerbangnya doank ya), naik terus ngelewatin kebun jeruk sampai di gerbang masuk wisata petik jeruk selorejo, di sana ada papan petunjuk belok kiri, habis itu papan petunjuknya cukup jelas kok, lewatin perkampungan terus hutan bambu yang seperti di negeri antah berantah sampai ketemu gang di tengah perkebunan, masuk gang 200 meter, sampai deh di P-WEC.


Cara lainnya bisa lewat galunggung-perum puncak tidar - perkampungan candi - terus sampai masuk desa selorejo abis itu pasti ketemu sama papan petunjuknya. Lewat sengkaling, dau juga bisa, tapi saya suka bingung kalau lewat daerah dau sana, intinya sih arahkan kendaraan menuju wisata petik jeruk selorejo dulu.




Awalnya saya rada pesimis sama P-WEC ini, karena info di internet itu yang muncul postingan taun 2009-2013, itu pun gak informatif sama sekali. Pak suami aja sampe bilang, "masih ada ta tempat itu? Kayak gak ada apa-apanya gitu".


Ya maklum aja, dulu waktu hamil alif dan masih tinggal di graha dewata kita pernah jalan-jalan menuju P-WEC karena penasaran ini tempat apaan kok banyak banget signnya. Tapi akhirnya belum sampai P-WEC kita udah putar balik karena lokasinya bener-bener di tengah hutan-kebun-tegalan-you name it, dan kondisi jalannya rusak.


Kemaren bismillah aja, meyakinkan diri ke sana jadi sampai juga dah kita di P-WEC. Untungnya sekarang jalannya udah diperbaiki jadi mulus, dan surprisingly, di parkiran P-WEC udah ada 4 buah bus  pariwisata lho. Ada juga yang tau tempat ini, eh apa kitanya aja yang gak gaul ya?


Ternyata lagi, di deket P-WEC ada perkampungan juga, jadi gak bener-bener menyendiri lokasinya.




Konsep P-WEC ini mirip kaya kaliandra, prigen menurut saya, penginapan plus outbond. Jadi yang dateng ke sini ya rata-rata peserta gathering gitu deh, rombongan.


Dari parkiran kita kudu jalan ke atas, menuju ke area P-WEC, laporan dulu ke satpamnya, kita sih rencananya mau makan di cafe primata. Jalannya itu bener-bener mengingatkan saya sama kaliandra, persis, naik-naik puncak gunung bikin ngos-ngosan.





Sampai di cafe primata, terlihat para pelayan cafe sedang sibuk menyiapkan makan siang untuk peserta outbond yang untungnya waktu kita dateng mereka masih kegiatan entah di mana, jadi suasana cafe sepi banget, enak banget nongkrong di sini, adem dan homy.





Gak lama setelah memilih tempat duduk, seorang pelayan datang membawakan menu. Menunya sih lumayan banyak, tapi yang available untuk makanannya cuma nasi pecel dan pisang goreng, jiaah, jauh-jauh ngafe cuma buat makan nasi pecel, akhirnya saya pesen pisang goreng dan es beras kencur, suami pesen teh anget aja.




Pisang gorengnya mayan enak, cuma pisangnya pake pisang yang manis, sedangkan saya lebih suka yang hambar. Beras kencurnya, gak enak! Aneh rasanya, padahal saya paling suka beras kencur, sebel aja rasanya gak sesuai ekspetasi. Tapi termaafkan karena harga menu di cafe primata ini murah-murah bianget, mau deh saya ke sini lagi kalau lagi pengen ngadem, huhuy.

Sambil nunggu pesenan, pak suami ngerayap dulu, siapa tau lemak-lemaknya nempel di dinding, turun-turun jd langsing, :p



Rencana awal kan saya mau nongkrong cantik aja di tempat adem, pengen santai gicu. Eh kok ya alif cranky banget, maksa minta jalan-jalan tapi maunya digendong, hadeeeh.


Ya udin, habis ngafe, kita memutuskan untuk keliling P-WEC. Menyusuri guest house demi guest house. Di sini ada beberapa jenis guest house, dari yang seperti losmen dengan bangunan agak jadul, terus ada yang model rumah panggung bernuansa etnik, dan ada juga bangunan yang cukup modern. Jadi aneh ya konsepnya? Yang paling cocok ya yang nuansa etnik gitu, kan lokasinya menyatu dengan alam. Oya harga penginapannya mulai 150.000 per malam.

Guest house penyu, jadul banget ya bangunannya?

Guest house sampingnya cafe, mau deh nginep di sini
Atau si disini, yg ini bangunannya agak modern


Makin ke belakang, kondisi P-WEC ini makin syerem, karena suasananya sepi plus pohon-pohonnya tambah rimbun.

Guest house yang agak di belakamg

Lucunya, di belakang itu banyak tupai-tupai yang berkeliaran bebas, loncat-loncat dari satu pohon ke pohon yang lain, baru pertama kali nih saya liat tupai, haha.


Setelah ngelewatin area tupai-tupai tadi, kita masuk ke primata corner. Deg! Saya langsung jipper takut kalau di area ini ada monyet-monyet dilepas kaya tupai tadi, haha. Untungnya primata corner itu kaya majalah dinding gitu yang berisi info tentang primata.

Primata corner


Lewat primata corner, kita memasuki area kebun yang banyak pohonnya, di sini ada satu bungalow yang berdiri sendiri misah dari kumpulan guest house di atas. Kayaknya sih, di dekat sini ada camp ground, area api unggun, dan barbeque corner, soalnya liat ada dua panggangan dan abu gitu di tengah-tengah kebun. Dari jauh saya liat udah perkebunan sayur atau apa gitu, gak jelas, dan saya udah gak mau lanjutin perjalanan lagi memilih buat balik karena suasananya syerem dan banyak nyamuk gede-gede. Kalau kata suami, bener-bener wild life, haha.

Bungalow yg nyempil sendirian di bagian paling belakang


Kita balik lewat jalan berbeda, di sini kita ketemu gedung/aula pertemuan gitu yang sempet bikin terkecoh karena di papan petunjuknya tadi namanya balai kancil dan balai rusa, kirain kandang kancil dan rusa ternyata nama aulanya, zzz. Emang sih, nama-nama bangunan di P-WEC dinamain dengan nama binatang.


Ķita terus aja ngikutin jalan beraspal, dan ketemu ruang kesehatan dan mushala kecil, lalu ada kandang-kandang besi yang terlantar dan tadaaa! Ternyata di sana ada monyetnya lho, kalau gak salah ada 3 monyet. Agak menyayangkan sih kok ada monyet yang ditaruh kandang yang kondisinya sungguh memprihatinkan, kenapa gak dilepas di habitatnya aja gitu.




Kita terus menyusuri jalan sampai ketemu pertigaan, yang kita temui di awal dateng tadi, ternyata P-WEC ini gak luas-luas banget.


Karena gak tau mau ngapain lagi, akhirnya kita pulang ajua dueh. Pengen balik lagi ke sini, tapi pagi-pagi gitu, biar masih adem, kalau siang puanas. Sambil nikmatin pemandangan di sekitar P-WEC yang asri banget, dan kayaknya lebih enak nginep di sini rame-rame, kalau cuma sendiri, kok syerem ya? Hehehe.








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)