Jumat, 06 November 2015

Mabuk Burung di Eco Green Park, Batu

Assalamu'alaikum,




Bully lah kita karena baru taun ini mengunjungi eco green park, salah satu tempat wisata di bawah naungan bendera jatim park group yang masih satu lokasi dengan museum satwa dan secret zoo di Batu sonoh.


Yah kok eco green park, secret zoo sama museum angkut aja belum pernah cyiin, haha ciyan anet. Mahal sih tiketnya, udah gitu, kenalan kita banyak yang udah ke sana, males aja ke tempat yang udah mainstream dan pastinya bakal rame banget.


Tapi sejak dari kebun binatang gembira loka dan ngelihat betapa excitednya Alif berinteraksi langsung dengan binatang, kita jadi semangat juga buat ke theme park yang isinya ada hewan-hewannya gitu. Buat pemanasan ke eco green park dulu, karena tiketnya paling murah, haha emak pelit.



Waktu itu kebetulan pak suami lagi pelatihan di Malang (btw suami kerja di SBY, tiap hari PP Malang-SBY), dan hari terakhir pelatihannya itu jam 12 siang pas weekday pulak! Pas nih bisa jalan-jalan ke tempat wisata yang tiket saat weekday lebih murah timbang weekendnya, makin pelit! Hahah


Lalu berangkatlah kita ke Batu, sampai sana sekitar jam 2 siang. Langsung menuju loket daaaaan jreng jreng, ternyata saat itu masih musim liburan anak sekolahan yang mana tiket masuk ketika weekday pun dibandrol seharga tiket weekend, huaah batal hemat.


Seperti layaknya wisata milik jatim park group yang lain, design eco green park juga dirancang sangat keren dan modern, rasanya gak ada tempat yang ingin dilewatkan untuk tidak berfoto ria, dan itu yang bikin waktu ke eco green park aja semakin lama, hahah.


Meskipun luas areanya gak seluas secret zoo, tapi mengelilingi eco green park ternyata cukup melelahkan, buat yang gak kuat berjalan jauh mending sewa e-bike di deket gerbang masuk seharga 100rb/3 jam.


Rute perjalanannya di eco green park kurang lebih begini, melewati tempat pemeriksaan tiket kita bakal ketemu persewaan e-bike, di kanan jalan ada miniatur kota yang terkena bencana gitu, selain itu kita juga bakal ketemu patung-patung yang dibuat dari benda-benda bekas yang tak terpakai, kaya patung gajah dari TV bekas dll.




Area pertama yang kita kunjungi adalah museum serangga yang udah diawetkan bentuk ruangannya seperti kubah gitu, keluar museum kita masuk ke area walking bird di mana beberapa burung dibiarkan bebas berkeliaran dan mendekati kita.





Dari walking bird, kita bakal ketemu cafe sekaligus snack corner, di tengah area snack corner ada kolam berisi peralatan dapur yang bisa mengeluarkan bunyi-bunyian dari pancuran di kolam tersebut, kita juga ikut maen, seru deh!




Di dekat snack corner, ada wahana menjelajahi hutan dengan mobil terbuka, di tiap tempat duduk disediakan pistol untuk nembak-nembakin patung pemburu liar, sayangnya pistolnya banyak yang gak berfungsi, huhu.




Setelah itu perjalanan berlanjut, ke area peternakan yang berisi hewan-hewan peternak kaya sapi, kambing, ayam dll. Lanjut lagi ada rumah jamur kaya green house gitu tapi kita gak masuk, areanya kecil.





Terus lewat area ikan-ikanan, area burung lagi dan di area ini ada booth buat foto sama burung dengan membayar gak tau, haha, soalnya pas kita dateng udah tutup boothnya. Habis itu terus ke area burung, area burung, dan burung, panjang banget areanya, mayan bikin gempor.





Terakhir kalau gak salah masuk ke area bebek-bebekan dan berakhir dengan wahana rumah terbalik. Kirain rumah terbalik itu ya rumah yang perabotannya dibikin terbalik, eh ternyata suasana di dalem rumah itu dibikin agak spooky dengan pencahayaan yang minim dan sound effect yang dramatis. Di beberapa spot ada yang dibikin seolah-olah lagi ada bencana yang bikin beberapa benda besar kaya mau nubruk kita, terus benda-benda lainnya goyang-goyang diiringi dengan sound effect kaya piring pecah dll, syereem.





Perjalanan di rumah terbalik diakhiri dengan labirin kaca yang pencahayaanya juga minim, Alif ketakutan di rumah terbalik ini sampe nangis-nangis, dan kita pun cepet-cepet keluar jadi gak ngambil banyak foto.


Rumah terbalik sebagai pembuka ke wahana-wahana berikutnya, setelah itu ada water outbond yang konsepnya kaya di benteng takeshi gitu, sayang udah tutup. Trus ada 3D art trick tapi saat itu masih under reconstruction, kayaknya art trick lagi hip banget ya sekarang, dimana-mana ada.





Trus lanjut ke ketapel besar yang pelurunya dari boneka angry bird, konsepnya mirip kaya di gamenya, lucu. Setelah itu ketemu lagi sama area burung dengan tema kampung jawa jaman dulu dengan burung merpati yang dibiarkan bebas, di area sini juga ada booth makanan dan minuman ringan tradisional.




Lalu kita bakal ketemu dengan green house tempat burung apa gitu lupa, warnanya putih cantik. Tapi kita gak sempat masuk juga karena udah tutup, hikz. Bener-bener deh all about burung-burung di eco green park ini, dari yang excited sampe mabok saking banyaknya, harusnya namanya batu bird park aja kali ya, saingannya bali bird park, wkwk sok ngatur!


Terus ada area pertunjukan atraksi burung (hiyaa tetep burung lagi), food court, dan pijat refleksi. Terakhir kita bakal ketemu mushola lalu wahana-wahana yang sepertinya seru untuk dicoba, tapi lagi udah tutup juga, huahua.






Kesalahan banget deh kita dateng kesiangan jadi gak sempet nyobain wahananya. Harusnya tadi pas dateng langsung melawan arus ke arah jalan keluar biar langsung ketemu wahananya, huhu. Kapan-kapan deh ke eco green park lagi, kalau ada yang traktir, wkwk. Wishlist berikutnya, secret zoo!



Tiket masuk: 40.000 (weekday), 60.000 (weekend)
Jam Buka: 09.00 - 05.00 WIB

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)