Senin, 30 November 2015

Loh pak!

Assalamu'alaikum,


Kemaren nih, waktu perjalanan pulang dari Surabaya, kita mampir Taman Dayu dulu buat makan malam di food court the orchard, nah di deket sana ada permainan bombomcar gitu. Alif yang gila sama kendaraan bermotor pun, langsung pengen naik donk.


Setelah membeli tiket, kita pun ngantri, antriannya lumayan panjang secara malam minggu ya cyiin. Area bombomcar ini dikelilingi dengan pager pembatas dari besi, dan sebelum pintu masuk areanya dibuat lorong antrian dari pagar besi sepanjang kurang lebih 5 meter.


Jadi kita ngantri masuk sambil liatin orang-orang yang dapet giliran maen dengan cara mepet ke besi pembatas, sampai akhirnya pas kita mau masuk ke lorong antrian, saya noleh ke belakang dan melihat seorang bapak-bapak bersama dua orang anaknya yang berdiri dibelakangnya membuat baris antrian baru di samping kita dan berusaha masuk juga ke dalem lorong bahkan sempet berusaha nerobos antrian depan meskipun gagal.


Karena si bapak membuat baris antrian baru, otomatis orang-orang yang baru beli tiket jadi baris juga di belakangnya, jadi ada dua baris antrian tapi pintu masuknya cuma satu. Enak banget gitu, seharusnya antriannya jauh di belakang kita, eh kok jadi di depan kita.


Saya perhatiin aja nih orang, mukanya innocent gitu, mandang ke depan terus tanpa mau ngelirik ke sekitar blas, muka khas orang udah salah tapi pura-pura gak tau.


Karena saya cemen, jadi saya laporan ke suami kalau bapak itu antriannya harusnya di belakang.


Tiba saatnya giliran kita untuk masuk area boomboomcar, saat itu mobil yang tersedia cuma 3 karena ada beberapa orang yang beli tiket lebih dari satu, jadi mereka masih lanjut sampe sesi berikutnya.


Dan bener aja, si bapak langsung merangsek masuk ndorong-ndorong antrian depan kita sambil nyodorin tiket ke depan muka penjaganya pas.


Si mas penjaga pun langsung mengambil tiketnya si bapak, dan akhirnya kita gak kebagian mobil dan kudu nunggu sesi selanjutnya. Terang aja suami protes, kita yang udah nunggu dari tadi, kok orang baru dateng yang dilayani.


"Lho saya duluan lho mas, bapak itu di belakang saya ngantrinya"

"Mobilnya cuma 3 pak, nanti lagi ya"

"Tapi saya duluan lho mas, bapak itu tadi di belakang"

"Hhhmmm, nanti aja wes ya mas"

"Lho saya duluan mas" suami tetep ngotot

"Iya, habis ini ya mas" gila, malah kita yang disuruh ngalah

"Gak bisa, saya duluan yang ngantri mas"


Akhirnya tiket si bapak dikembalikan, dan tiket kita diambil, kita pun melengang ke dalam area boomboomcar diiringi dumelan si bapak, haha.


Dan masa ya, kata suami, mas penjaga tiketnya malah bilang gini ke bapaknya "sabar ya pak, sabar ya"


Iiisshhh iiiissshh, udah salah malah dibelain, macem pejabat yang udah salah malah melayangkan somasi, wkwkwk.


Kita itu udah nunggu 3 sesi boomboomcarnya lho, dan alif mulai rewel karena gak sabar mau naik boomboomcar. Tiap alif rewel, kita selalu ngasih tau buat sabar, tunggu dulu masih antri. Akhirnya alif mau sabar menunggu juga, lha ini yang gede malah gak nyontohin buat anak-anaknya.


Bukannya, budaya antri budaya bangsa, bangsa siapa? Bangsa yang mana? Huh!


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)