Senin, 05 Oktober 2015

Hijab yang nyaman di hati itu ada di hati

Assalamu'alaikum,


Kapan hari saya dan suami melewati daerah kampus almamater kami karena ada keperluan di dekat situ. Jalanan sekitar kampus terlihat sedikit macet karena banyak mahasiswa berkepala plontos yang terlihat keluar dari kampus. Aaah ospek atau PROBINMABA (Program Bimbingan Mahasiswa Baru) nama resminya di kampus kami dulu.


Lalu pikiran saya pun melambung ke masa 7 tahun yang lalu ketika saya baru saja resmi berstatus mahasiswa, bohong ding aslinya sih langsung lanjutin perjalanan dan gak mikirin masa kuliah lagi, deuh males banget inget-inget masa jadi MABA (Mahasiswa Baru) dibentak-bentak mulu, yaah ini buat kesan dramatis ajaah, haha.


Jadi 7 tahun lalu, saya memutuskan untuk berhijab karena ingin menjadi pribadi yang lebih baik, bohong yang ke dua! karena terpaksa dan disuruh mama, haha.


Sebenarnya waktu SMA saya sudah berhijab tapi cuma di sekolah dan itu karena peraturan sekolah. Bisa dibilang saya kualat sama mama saya, karena pura-pura lupa dengan janji saya saat SMP.



Jadi waktu SMP, mama pernah berpesan pada saya agar nanti saat sudah menginjak bangku SMA untuk mengenakan hijab. Ya jelas saya nolak donk, masih pengen gawl cyiin, haha.


Tapi saya sudah gak bisa mengelak lagi saat mama mulai mengeluarkan ayat-ayat tentang menutup aurat. Dengan berat hati saya pun mengiyakan.


Hari demi hari pun berlalu, saya lulus SMP dan memasuki dunia SMA. Biasalah masuk ke jenjang sekolah yang baru pasti heboh kan beli perlengkapan sekolah yang akan dipakai. Nah waktu beli seragam sekolah, saya pura-pura lupa sama janji saya dulu untuk berhijab, jadi saya memilih baju seragam berpotongan pendek yang pastinya bukan untuk siswa berhijab. Mama juga gak bertanya atau memaksa lagi.


Lalu tibalah saat pendaftaran ulang untuk siswa yang lolos seleksi masuk SMA. Para siswa baru dibagikan selebaran tentang peraturan sekolah yang ternyata bikin saya shock berat. Angkatan saya dapet peraturan agak beda dari angkatan yang sudah-sudah, peraturan baru itu adalah semua siswi muslim wajib mengenakan hijab saat di lingkungan sekolah, dhuaaarr, kalau gini saya udah gak bisa bandel buat ngelanggar lagi kaaan?


Akhirnya semua seragam pendek yang udah dibeli dituker sama seragam panjang. Masalahnya adalah dulu itu model dan bahan hijab belum sevariatif sekarang, kalau gak model bergo kaya ibu-ibu ya hijab yang licin atau yang kaku kayak anak pesantren gitu.Jadi 3 tahun masa SMA, saya sama sekali gak merasakan nyamannya berhijab.

Jaman SMA, haha,


Ketika memasuki dunia perkuliahan, mama mulai menyarankan kembali untuk berhijab. Dan saya pun berpikir kalau kuliah itu kan minimal hampir 4 tahun, sedangkan kesempatan saya berhijab kalau gak awal kuliah ya nanti kalau udah lulus.


Kenapa begitu? Karenaa saya ini anaknya suka parno duluan, saya gak mau di tengah-tengah masa kuliah terus memutuskan untuk berhijab lalu datang ke kampus diciye-ciyein sama temen-temen, iih no way. Iya saya secemen itu, haha.


Kalau nunggu 4 tahun kemudian untuk berhijab kan kelamaan tuh ya, jadi saya putuskan untuk berhijab tepat ketika awal masuk kuliah nanti. Dan keputusan saya itu saya ambil ketika saya sudah di tanah jawa, di rumah nenek saya untuk menunggu hari masuk kuliah. Saya dulunya tinggal di Lombok btw, yaaa kali aja ada yang pengen tahu asal saya, haha.


Saya sama sekali gak bawa hijab satu pun, tapi karena udah diniatin udah woro-woro ke pacar (saat itu sekarang mantan) juga, akhirnya saya nekat memakai koleksi hijab nenek saya yang gak kepake dan itu model bergo semua, saya gak suka pake bergo!

Foto awal masuk kuliah, sukses membuat saya dibully sama anak kampus, huhu


Kemudian mama mengirimi beberapa lembar hijab yang bahannya licin banget, belum kenal kerudung paris waktu itu. Serba salah deh, pake bergo gak suka, pake kerudung segiempat gak bisa.


Hasilnya saya masih suka tergoda untuk copot hijab terutama kalau keluar ke depan kos-kosan buat beli makan apa cemilan. Tapi kalau pergi yang agak jauh ya tetep sih saya berhijab, ntar ketemu kakak tingkat gimana? Rusak dah citra saya sebagai mahasiswi soleha, haha pret lah mer.


Sampai suatu hari saya dapat teguran saat membeli nasi goreng di depan kos saya, bahasanya udah kaya mini drama azab illahi ya? Wkwk, jadi seperti biasa saya membeli nasi goreng tanpa berhijab, lalu kebetulan nasi gorengnya lagi ramai-ramainya pembeli jadi saya harus menunggu cukup lama sampai nasgor pesanan saya selesai dibuat. Dan itu rasanya gak nyaman banget, deh, dada, tangan kaki rasa semriwing, ada rasa risih dilihat orang-orang lagi gak berhijab dalam waktu cukup lama, belum lagi rasa deg-degan takut ketemu anak kampus.


Sejak kejadian tersebut, saya selalu berhijab kemanapun saya pergi gak perduli jauh atau dekat. Lalu saya pun mulai berkenalan dengan kerudung paris yang praktis dan nyaman itu.


Setelah membiasakan diri untuk menerima bahwa hijab adalah keputusan yang sudah saya ambil di samping bahwa berhijab adalah kewajiban, keadaan justru berbalik, rasa gak nyaman muncul ketika saya tidak berhijab dan dilihat oleh orang lain. Saya pun menghapus foto-foto saya saat tanpa hijab di sosial media.


Kemudian muncullah trend hijaber dengan model hijab beraneka rupa. Saya juga sempet latah sok-sokan pakai pashmina ala hijaber yang membuat waktu dandan saya dari maksimal 10 menit jadi molor sampai 1 jam. Dan jerih payah saya selama satu jam harus dibayar dengan ejekan temen kampus yang bilang saya gak pantes pake pashmina, huahua, oke balik ke kerudung paris lageee.


Saat ini, ketika saya sudah menikah dan memiliki seorang anak yang menuntut keahlian untuk dandan secepat kilat, semua model hijab terasa nyaman, pokoknya keluar rumah bisa berhijab aja udah alhamdulillah.


Gak jarang saat saya males buat dress up, pakai daster pun saya pede aja melanglang buana ke mana-mana. Paris, bergo, hoodie, pashmina model A, B, C sampai Z hayuk aja, yang penting sih bisa nutup dada karena saya masih menyusui. Ternyata hijab yang nyaman itu bukan dari model atau jenis bahannya, tapi dari hati kita.

Tetap nyaman berdaster ria kemana-mana, (ini mah kepedean, haha)


Dulu saya begitu perduli dengan omongan orang lain, kamu lebih pantes gak berhijab, kamu jelek banget kalau pakai bergo, wajahmu jadi aneh kalau pakai pashmina, kamu bla bla bla bla blaaah.


This is my life and i have my own rules. Gak ada yang berhak ngatur hidup saya apalagi hijab saya. Ketika saya mulai cuek dengan omongan orang, segala hijab yang saya pakai ternyata cocok-cocok aja, saya tetep (ngerasa) cantik, haha pede.


Btw, saya sekarang lagi sering pakai rok atau dress kalau pun celana pakai yang gak ketat. Naik motor, mobil atau angkutan umum pun lebih sering pake rok. Lagi belajar untuk berhijab sesuai syariat, tapi khimar set harganya mahal ya booo'. Daripada nunggu punya khimar, memanfaatkan yang ada dulu. Insya Allah niat baik pasti hasilnya baik. Aamiin.

Mulai nyicil khimar, hehe



Tulisan ini diikutsertakan dalam "giveaway hijab yang nyaman di hati"

6 komentar:

  1. yang pake daster itu inspiring sih. luarannya bisa pake cardigan. jadi gak berasa emak2 banget. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya donk,, selalu merasa (pede) forever young, kekeke

      Hapus
  2. Ikut semangat baca kisah ini. Semogaterus lebih baik. Aamiin. Sukses juga GA-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih mbk doa n kunjungannya

      Hapus
  3. Suka banget baca postingannya...

    Kalau aku dulu pertama pake jilbab itu karena ngerasa lebih cakep kalo pake jilbab, harapannya pake jilbab bisa dapet pacar...

    Niatan macem apa itu muehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, kita kebalik ya, aku berasa jelek klo pake jilbab (dulu).. huush gak boleh pacaran, taaruf aja, wkwk

      Hapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)