Selasa, 27 Oktober 2015

De Rumah Playground, Malang: Fasilitasnya Lengkap!

Assalamu'alaikum


Hari sabtu pagi (menjelang siang) kemaren kita nemenin papa futsal bareng temen kantor yang lama (kantor lama saya juga). Biasanya kalau papa futsal bareng temennya yang lain, saya males ikut dan lebih memilih tidur di rumah, wkwk. Tapi kali ini saya semangat banget buat ikut karena lokasi futsalnya di champion futsal de rumah playground alias lebih terkenal dengan champions matos karena lokasinya yang emang bersebelahan sama malang town square.




Biasanya ke futsal matos ini pas playgroundnya udah tutup, itu pun pas jaman kuliah dulu, ngapain beud eike mau maen di playgroundnya kaan. Beberapa waktu yang lalu sempet ada ide buat ngabisin weekend di de rumah playground ini. Tapi setelah browsing-browsing harga tiket masuknya kok lumejen, mana permainannya rata-rata untuk anak minimal 4 tahun lagi.
Nah, mumpung suami futsal jadi ada alasan buat masuk de rumah playground tanpa mbayar. Istilahnya survey dulu lah ya, apa tempatnya worth to pay.


Gerbang masuk plus harga tiket masuk de rumah playground


Setelah sekian lama gak ke de rumah playground (buat futsal), kesan pertama adalah catnya sekarang jelek amat. Warna cat di area permainannya itu ya warna warni tapi kok keliatan norak gitu ya, jadi kaya playground murahan aja.


Kedua, lapangan futsalnya sekarang ruame banget euy. Bener-bener penuh sampai susah mau cari tempat duduk. Terakhir area playgroundnya ternyata juga rame banget, keliatannya dari luar sepi. Kirain dulu playgroundnya itu gak laku, wkwk.




Sambil nunggu suami lagi futsal, saya ngajak alif buat maen di baby playgroundnya, setelah saya perhatikan ternyata buat orang tua dan anak yang masuknya bayar itu bakal dikasi tiket berupa gelang. Saya dan alif pun jadi satu-satunya penyusup di sana yang maen tanpa pake gelang. Gak lama setelah itu ada seorang security yang duduk di dekat baby playground buat berjaga. Cepet-cepet saya ajak alif pergi ke lapangan futsal, takut diusir karena ketauan gak pake gelang, haha cemen.




Untungnya futsalnya cuma 1 jam aja dan suami cuma kebagian sekitar 20menitan, jadi kita cuma nunggu bentar. Beres futsal langsung menuju playground lagi.


Kebetulan di sana ada penyewaan motor/mobil aki buat anak yang udah sejak awal diincer sama alif, ya udah jadi maen itu dulu. Apalagi permainan ini gak termasuk fasilitas tiket, jadi langsung bayar ke penjaganya aja tanpa beli tiket masuk dulu. Permainan ini dikenai tarif 10rb per 15 menit.




Setelah itu kita keliling playground yang gak seberapa luas ini. Waktu menunjukkan sekitar pukul 11.30 siang, dan kondisi de rumah playground mulai sepi, beberapa bangku taman mulai dibalik oleh penjaganya dan di"aman"kan dengan memberi rantai dan gembok.




Area yang masin rame cuma kolam renangnya saja dan saya perhatikan beberapa anak dan orang tuanya ada yang gak pake gelang alias gak beli tiket kaya kita. Securitynya pun sudah gak tampak di sekitar area playground lagi. Jadi tipsnya kalau mau menikmati playground khususnya ngajak anak renang tanpa mbayar ya dateng aja siang-siang ke sini. Tapi ya tahan-tahanin kepanasan aja, wkwkwkwk.




Meskipun area de rumah playground ini gak terlalu luas tapi fasilitasnya cukup lengkap terutama untuk anak usia 3-4 tahun ke atas. Dijamin anak benar-benar dimanjakan dengan fasilitas de rumah playground.


Ada 3 jenis kolam renang yang berbeda di sini dan semuanya khusus anak-anak, jadi yang tua cuma bisa kecipak kecipuk aja nemenin anak renang. Di sini untuk pertama kalinya alif mau diajak nyebur ke kolamnya, meskipun cuma mau maen di pinggir kolam aja, tapi lumayan peningkatanlah soalnya selama ini alif takut banget kalau diajak ke kolam renang. Mungkin karena airnya juga lagi gak begitu dingin, jadi alif enjoy nyemplung di air sampai basah kuyub.




Selain itu di de rumah playground juga ada tiga jenis indoor baby & kids playground area yang kaya di emol-emol itu yang ada perosotan jembatan kayu dll.




Ada juga outdoor playground kaya di TK-TK gitu, taman lalu lintas, trampolin area, lapangan basket mini, taman pasir, sama lupa deh apalagi, wkwk.






Enaknya lagi suasana di de rumah playground ini cukup sejuk karena banyak pepohonannya, kecuali area kolam renang sih. Di sini juga banyak disediakan bangku taman untuk pengunjung. Ada foodcourtnya juga buat yang kelaparan dan gak bawa bekal dari rumah, tapi gak tau menu dan harganya sih soalnya gak nyobain.



Menurut saya de rumah playground ini worth it gak worth it sih. Worth it kalau bawa anak di atas 3-4 tahun yang kemampuan motoriknya sudah mulai sempurna, gak worth it kalau anaknya masih batita karena emang permainannya di sini rata-rata ditujukan untuk anak di atas 4 tahun, buat batita gak terlalu banyak pilihan tapi teteup anak usia 1 tahun ke atas harus bayar penuh.

4 komentar:

  1. Untung saya baca postingan ini lengkap. Melihat gambar-gambarnya, kesannya taman playgroundnya sepi-sepi aja. Developer playground-nya siapa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aslinya lumayan rame mbk klo pagi, itu aku ngambil gambarnya pas udah siang, heheh, kayaknya masih satu managemen sama kompleks de rumah

      Hapus
    2. Aslinya lumayan rame mbk klo pagi, itu aku ngambil gambarnya pas udah siang, heheh, kayaknya masih satu managemen sama kompleks de rumah

      Hapus
  2. waa liat postingan ini, saya jadi kangen Malang. Dulu sengaja kesini cuma buat foto-foto :D

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)