Sabtu, 17 Oktober 2015

Agrowisata Bhakti Alam, Ngembal, Nongkojajar

Assalamu'alaikum,

Setelah sekian lama menjadi wishlist jalan-jalan sama kelurga, akhirnya minggu kemaren kita bisa juga mengunjungi agrowisata bhakti alam, di Ngembal, Nongkojajar, Pasuruan.




Berangkat dari rumah sekitar jam 7.40 pagi, lalu mampir sarapan dulu di pecel glintung. Selesai sarapan langsung melanjutkan perjalanan menuju Bhakti Alam.


Kalau dari Malang, arahkan kendaraan ke utara alias arah menuju Purwosari. Setelah sampai pertigaan purwosari masih lurus terus menuju arah Pasuruan, sekitar 500 meter dari pertigaan, ada gang setelah SMK Purwosari di kanan jalan. Masuk gang tersebut sejauh 8km melewati jalan kampung yang gak terlalu lebar dengan medan yang agak menanjak, setelah melewati sekitar 2-3 kali tanjakan curam, sampailah kita di Agrowisata Bhakti Alam pukul 09.00, gak sampai satu jam dari Malang karena kebetulan saat itu jalanan cukup lancar.



Ternyata pengunjung Bhakti Alam saat itu sudah banyak ketika kita datang, mostly pengunjungnya adalah rombongan yang menggunakan bus gitu. Waktu kita sampai saja udah ada 3 bus yang terparkir di halaman Bhakti Alam, gak lama kemudian datang satu bus lagi. Kendaraan pribadinya malah masih sedikit.


Setelah memarkir mobil, kami pun bergegas menuju loket masuk untuk membeli tiket seharga 35.000 per orang karena saat itu weekend, kalau weekday kita cukup membayar 30.000 saja per orang. Anak kecil yang tingginya di bawah 85cm tidak dikenakan biaya masuk alias gratees.



Setelah menunjukkan tiket yang sudah kita beli ke petugas, kami pun dipersilahkan memasuki area bhakti alam. Begitu melewati pintu masuk bhakti alam, kita harus berjalan melewati jembatan besi yang alasnya dari susunan kayu, sebut saja jembatan besi kayu, haha. Jembatan ini melintang di atas sungai yang saat itu sedang super kering, gak ada airnya sama sekali.



Setelah melewati jembatan, kita akan memasuki area snack corner sekaligus tempat untuk mengantri kendaraan yang akan membawa kita berkeliling perkebunan bhakti alam.
Kendaraannya berupa satu gerbong open train yang ditarik dengan sebuah mobil traktor. Ada juga kendaraan berbentuk bus terbuka tapi sepertinya khusus untuk rombongan yang sudah booking jauh hari.




Berdasarkan pengalaman kemaren, kalau dateng pagi kita bakal kebarengan sama rombongan bus yang datengnya keroyokan gitu, banyak bet cyiin. Semakin siang pengunjungnya mostly adalah keluarga atau rombongan kecil dengan kendaraan pribadi. Rombongan bus yang tadi rata-rata udah pada pulang jadi kondisi bhakti alam relatif sepi, cuman hawt banget kalau siang.


Saran saya sih, datang ke bhakti alam pagi hari tapi langsung keliling sendiri ke rest areanya bhakti alam. Lokasinya ya di sekitaran snack corner itu. Baru nanti agak siangan di mana pengunjung rombongan mulai sepi, ganti kita yang keliling perkebunan.


kenapa begitu? Karena kalau pagi hari kan belum begitu panas selain itu kalau kita ke rest areanya dulu, kondisinya masih sepi karena rombongan pastinya sedang berkeliling dulu.




Gak kaya kita, waktu itu begitu sampai kita langsung naik kereta buat keliling perkebunan. Karena kondisinya rame banget so kita kudu rebutan naik kereta. Beruntung saya bisa cepet naik dan dapet tempat duduk paling depan supaya alif puas ngelihat traktor, kan ni anak demen banget sama kendaraan bermotor gitu.


Oh iya, setiap kereta didampingi oleh satu guide yang duduk paling depan tepat di belakang traktor. Saat berkeliling perkebunan kita bakal berhenti di gerai-gerai hasil perkebunan atau produk olahan mereka untuk mencicipi sampel dan kalau tertarik bisa sekalian membeli produk mereka tersebut di sana. Di masing-masing gerai kita cuma berhenti sekitar 10-15 menit saja.


Gerai pertama adalah gerai produk olahan susu dari peternakan sapi milik bhakti alam. Di sini kita mencicipi sampel yogurt dan membeli es krim yogurt rasa strawberry dan durian seharga 5000 per cup. Di dekat gerai ada kandang yang berisi dua ekor sapi perah yang terlihat bersih dan terawat. Alif excited banget liat sapi secara langsung, ada spot foto juga yang ucul anet di sini. Karena keasyikan narsis kita jadi penumpang terakhir yang naik kereta, haha, daaan tempat duduk kita tadi udah diduduki orang aja donk donk. Diduduki sama pasangan suami istri beserta dua anaknya.





Akhirnya kita dapet tempat duduk paling belakang sama dua opa oma gitu, yang tadinya satu bangku bertiga ini jadi berlima, sumpah sempit banget. Btw, es krim yang kita beli tadi lebih enak yang strawberry, es krimnya creamy dan chewy, terus kaya agak berminyak gitu. Overall gak begitu suka sama es krimnya bhakti alam ini, enakan es krim wall's, lebih murah lagi, teteup, kekeke.


Setelah dari gerai susu, kita berhenti lagi di green house tempat melon golden ditanam, tapi kita gak boleh masuk dan turun dari kereta. Jadi kita berhenti cuma buat ambil sampel melon potong, tiap kereta dapet satu piring melon potong yang berasal dari satu buah utuh melon golden.


Awalnya tiap orang cuma ngambil 1-2 potong aja jadi melonnya masih sisa banyak di piring eh ternyata satu piring itu ya kudu dihabisin satu kereta, jadi deh kita langsung maruk ngambil banyak-banyak, mayan buat cemilan di jalan, wkwkwk gak mau rugi.


Selepas dari green house perjalanan dilanjutkan menuju kedai jamu tradisional. Btw sepanjang perjalanan menuju tiap gerai, kita bakal disuguhi pemandangan kebun buah yang beraneka jenis, tiap ngelewati kebun buah yang berbeda, mas guide bakal jelasin beberapa  point tentang buah tersebut. Katanya juga musim panen itu jatuh di bulan januari-maret, pas buahnya lagi banyak-banyaknya gitu jadi kita bisa dapet sampel buah lebih banyak *cmiiw ya, agak gak fokes dengerin penjelasan mas guide, udah heboh sendiri sama alif yang excited sepanjang jalan naik kereta*



Di kedai jamu kita dikasi sampel jamu beras kencur dan sinom, mereka juga menjual jamunya dalam kemasan botol besar. Karena kita gak tertarik buat beli jamu, jadi kita cukup menikmati sampel sambil duduk-duduk di sebelah kedai. Lucu deh, waktu orang-orang di kereta pada turun dan berbelanja di kedai jamu, saya ngelihat itu keluarga yang "ngambil" tempat duduk kita kaya ragu-ragu gitu mau turun takut tempat duduknya kita duduki lagi, wkwk.




Sampe lumayan lama gitu berdiskusi akhirnya mereka turun juga dari kereta sambil meninggalkan sebuah diaper bag tanda bahwa tempat duduknya udah mereka kavling, haha.


Karena gak beli apa-apa, jadi kali itu kita jadi orang yang paling dulu kembali ke kereta. Saya udah langsung duduk di belakang, sampe akhirnya suami yang belakangan datengnya nyuruh duduk di depan aja. Saya bilang kalau udah ada tasnya di sana, tapi suami ngotot aja nyuruh pindah ke depan.


"Biarin aja, kalau mau ya duduk bareng kita di depan, toh mereka tadi juga ngambil tempat kita duluan" gitu kata suami.


Okedeh kakaaak, saya nurut aja. Itu diaper bag, sama suami digeser di pojokan, dan kita juga duduk di pojok satunya. Begitu keluarga itu keluar kedai dan ngelihat kita udah nggeser kavlingnya, muka mereka langsung awkward antara kesel sama pasrah gitu. Karena mereka berempat jadi gak cukup donk semua duduk di depan sama kita, jadi deh suaminya ngalah duduk di belakang sedangkan istri dan anak-anaknya duduk sama kita.


Dari kedai jamu, kita berpindah ke kebun belimbing, di dekat kebun belimbing ada bangunan berbentuk gubukan gitu tempat kita mengambil sampel belimbing potong, selain itu di sini mereka juga menjual buah belimbingnya.




Kita? Yaaah jelas kagak beli lah, wkwk. Karena takut direbut lagi tempat duduk kita jadi yang turun ke gubuk belimbing saat itu cuma saya, suami dan alif menunggu di kereta, haha persaingan yang sengit sekali.


Saya bolak balik gubuk-kereta dua kali buat ngejarah belimbing, wkwk. Aslinya waktu kita dateng itu rombongan kereta yang lebih dulu sampai masih rame di sana, jadi saya cuma bisa ngambil belimbing sedikit. Pas gubuk udah sepi, saya balik lagi buat ngambil belimbingnya (lagi), eh ternyata ibu-ibu yang bertugas motong belimbing sungguh rajin, gubuk udah gak ada orangnya dia masih aja motongin itu belimbing, ya udah kesempatan buat saya ngambil banyak-banyak (bener-bener ogah rugi ya)




Gubuk belimbing menjadi jujugan terakhir kita sebelum sampai di pemberhentian terakhir alias rest area bhakti alam yang saya sebutkan di atas.


Di sini kita udah disediain jus semangka yang bebas ngambil sepuasnya. Saya di sini refill dua kali, karena kondisi bhakti alam saat itu udah mulai hawt, jadi haus banget. Gak kepikiran buat refill di botol minum yang kita bawa sekalian.


Rest area ini jadi semacam pusatnya bhakti alam, ibarat kota di sini ibu kotanya, di sini ada kantin, resto, dan food court (tempatnya emang beda-beda), cottage, booth snack, kios buah, toko olahan susu, toko aksesoris, playground, taman bunga, kolam ikan, kolam bebek, dan wahana permainan gitu.


Areanya di desain super narsisable, banyak spot foto yang sayang dilewatkan, wahana permainannya juga bikin pengen nyobain semua. Tapi sayang harus bayar lagi, haha pelit.







Wahana permainannya itu bukan kaya roller coaster, bianglala etc gitu, tapi lebih ke wahana olahraga gitu kali ya, hadeh bingung jelasinnya. Yah pokoknya di sini ada mini ATV buat anak-anak, boogey car, ATV yang buat dewasa, segways, berkuda, dan flying fox. Rata-rata bayarnya 25rb per permainan.


Awalnya kita mau naik boogey car bertiga tapi kata petugasnya gak muat mobilnya, saya nyuruh suami berdua doank sama alif, eh suami juga gak berani kalo gak ada yang megangin alif di boogey carnya.


Akhirnya kita pun memilih naik ATV yang gede untuk 4 kali putaran, mayan buat nyenengin alif, habis naik atv alif girang banget berkali-kali bilang aciiiik terus, wkwk.




Setelah puas maen-maen, kita memutuskan untuk pulang, pas mau ke pintu keluar, ada food court yang halamannya sungguh narsisable. Jadi kita belok buat foto-foto, eh kok ada tulisan tempat pengambilan susu.




Akhirnya kita masuk dan tanya ke petugas foodcourtnya, ternyata kita masih dapet susu kemasan gelas plastik yang ditukar dengan tiket masuk bhakti alam, horeee hidup gratisan.


Susunya ada dua rasa, coklat dan original. Suami ngambil satu susu coklat dan satu original karena dia alergi coklat. Tapi yang coklat udah dikuasai alif dan langsung habis dalam sekali minum, sedangkan yang original rasanya gak enak banget, kemanisan dan masih ada amis2nya, hoek banget lah.


Di food court ini ada baby playgroundnya juga, tapi mainannya cuma perosotan sama rumah-rumahan. Di belakang foodcourt ternyata ada segways, persewaan kuda, flying fox, dan kolam bebek.




Suami nyesel banget, kenapa tadi langsung naik ATV, dia pengen banget nyoba segwaysnya, secara persewaan segway di Malang kan masih jarang.


Udah saya panas-panasin, naik aja mumpung ke sini, tapi pak suami ragu-ragu dan memutuskan buat gak nyewa segwaysnya karena kita belum belanja bulanan kakaaa, wkwkwk.


Setelah itu kita pulang deh, pas pulang kita lihat kereta traktornya gak ngantri sama sekali dan satu kereta gitu cuma diisi empat orang yang mana itu masih sekeluarga, enaknyooo.


Overall agrowisata bhakti alam ini sangat recommended untuk menghabiskan waktu bersama keluarga, tempatnya sangat kids friendly, selain itu mereka juga menyediakan kursi roda buat yang kesulitan berjalan, stok kursi rodanya juga banyak. Coba ada persewaan sepeda buat keliling perkebunan juga ya hehehe, kemaruk.


Pulangnya kita mencoba lewat nongkojajar terus tembus ke purwodadi, gak lewat purwosari. Ternyata jaraknya lebih jauh dengan kondisi jalan yang berbelok-belok tapi beberapa kali kita bakal disuguhi dengan pemandangan yang awhsem.




4 komentar:

  1. Seru juga tempatnya kalau pagi-pagi pasti adem disana mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aplagi tempatnya di daerah pegunungan, tp mungkin krna lg kemarau jd agak hawt..

      Hapus
  2. kira2 skrg masih sebagus gini kah? pengen kesana :)

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)