Selasa, 01 September 2015

Sabtu Bahagia..

Assalamu'alaikum,

29 Agustus 2015,

Akhirnya kesampaian juga bisa pergi berdua doank sama suami tercinta. Rasanya tuh kaya menang undian, sueneng pol polan, haha lebay. Maklum aja sejak Alif masih bayik banget kan kita cuma tinggal bertiga, tidur gak tidur alif tetep diboyong pergi kalau mau keluar rumah. Sekarang pun meski tinggal di rumah mertua yang penghuninya banyak, kita tetep ngurus alif sendiri, bahkan gak jarang saya masak sambil gendong alif, gak cuma masak tinggal cemplung-cemplung tapi mulai dari nyiapin bahan sampe ngupas2 saya udah gendong alif. Ya, sungkan aja mau nitip-nitipin anak, apalagi kalo pas alif rewel maunya sama saya atau papanya doank. Jadi ya selama tinggal di rumah mertua, juga sama aja.. gak pernah ninggal alif pergi.


Hari sabtu kemaren kebetulan alif seharian tidur
cuma bentar, padahal malam sebelumnya dia baru tidur tengah malam dan udah bangun pagi-pagi, jadi aja habis magrib alif langsung terkapar.


Kebetulan lagi suami mau beli pulsa dan di rumah lagi rame jadi ada yang jagain ibu mertua dan kita pun bisa pergi berdua. Itu pun pake baju seadanya dan dandan cepet-cepetan takut alif bangun. Perginya juga cuma ke toko pulsa, toko ATK beli amplop, dan terakhir ke baby shop beli kado buat keluarga yang baru lahiran.


Sebenernya sama suami ditawari buat ngafe berdua, tapi saya menolak, lha pilihannya cafe yang mahal, mending buat jalan-jalan sama alif, teteup ya,, menjadi orang tua memang gak hanya mengubah statusmu tapi juga mengubah prioritas dalam hidupmu, haseeek. Tak apalah yang penting bisa pergi sama suami berdua boncengan naik motor gak ada yang halangin di tengah-tengah, hha, bisa puas melukin suami, bisa manja-manja di pundaknya.


Tapi ya rasanya enak gak enak lho pergi cuma berdua sama suami, mau meluk-meluk rapet-rapet juga agak mikir kata orang, secara kita gak bawa anak, nanti dikira pasangan bukan muhrim lagi, Lol. Apalagi muka saya kan baby face (pret!) Masih cocok menyandang status perawan, haha. Tapi ya bodo amat lah, gak kenal ini kaaan, tetep aja meluk suami kuat-kuat, hehehe. Enak kan nikah itu, wkwkwk.


Di baby shop kita lumayan lama, bingung milih-milih kado yang murah uhuk! yang cocok mksudnya, haha. Abis dari baby shop perasaan semakin tak tenang takut alif bangun, padahal ya kalau dia bangun pas kita gak ada, alif mah fine-fine aja, bukan tipe yang nangis terus sampe ortunya dateng. Dulu pernah saya tinggal ke pasar dan suami lagi kerja pas alif tidur, nyampe dari pasar, alif langsung nyambut dengan sumringah, gak ada tanda-tanda abis nangis.


Sampe rumah, suami langsung ke kamar, pas mau buka pintu kamar (btw pintu kamarnya cuma saya tutup dikit gak sampe "ceklek" biar kalau bangun alif bisa buka pintunya sendiri), eh alif lagi di belakang pintu mau buka pintu juga. Tanya ke mertua katanya gak bangun dari tadi, berarti pas banget kita dateng alif juga baru bangun dan alhamdulillah gak pake nangis.


Tapi begitu ketemu saya, langsung deh alif ngerengek minta susu, yak pabriknya mulai produksi lagi, haha. Langsung deh saya susuin sambil nyanyi-nyanyi, daaan alif pun tidur lagi, ckckck.


Setelah itu suami yang tiba-tiba menghilang, dateng ke kamar ngajak maen pingpong, oh ternyata suami habis maen pingpong sama adeknya. Kebetulan adik ipar baru beli meja pingpong jadi kalau gak ada kerjaan, para pria di rumah suka tanding pingpong. Dan saya juga tertarik buat belajar maen pingpong.
Jadilah kencan kita di malam minggu berlanjut dengan belajar maen pingpong, seru deh, secara baru pertama kali saya maen pingpong ya, susyaah ternyata, harus pinter memperkirakan dan mengontrol diri biar bolanya bisa mantul di meja, lha saya bolanya keluar arena terus, wkwkwk.


Tapi seneng banget deh, kita ketawa-ketawa terus, untungnya punya suami yang sabar ngajarin, kalau yang gak sabar udah pasti saya digoblok-goblokin (pernah liat suami kaya gitu). Harusnya kencan yang bener gitu ya, sambil olahraga biar sehat dan langsing bersama, heheu.


Setelah maen pingpong, saya pun kelaparan, hiyaaa, percuma lah keringat yang keluar tak seberapa itu, haha. Karena di rumah gak ada makanan jadi kita keluar naik motor ke ujung gang buat beli nasi goreng, peluk suami lagi aaah, wkwkwk.
Habis makan, saya lanjut cuci piring karena besok mau ke pasuruan, biar saya gak ada tanggungan. Habis cuci piring maunya lanjut nyetrika sama beresin kamar, biar pas pulangnya, saya gak pusing liat kamar berantakan. Tapi apa daya, alif bangun saat itu dan menunjukkan tanda-tanda bakal melekan sampe malam. Akhirnya saya pura-pura tidur biar gak diajak maen sama alif. Sampe akhirnya tidur beneran dan alif pun ketiduran juga.


Alhamdulillah untuk sabtu yang menyenangkan, bahagia itu (memang) sederhana tapi gak mudah, ttd ibu rumah tangga beranak satu tanpa ART/nanny, 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)