Selasa, 08 September 2015

Mencoba hal baru di kebun teh wonosari lawang, Malang

Postingan ini masih gres banget, karena kita baru aja ke kebun teh wonosari kemaren pagi (lagi?). Iya, kita ke kebun teh lagi, huehue.


Jadi ceritanya, udah 2 weekend ini kita habiskan dengan krik krik krik, gak seseru biasanya, hampir gak kemana-mana. Jadilah, saya sebagai istri yang hampir 24jam 5 hari di rumah terus ini jadi suka uring-uringan, gampang esmosi, dan dikit-dikit bete.


Laluuuu, kabarnya minggu depan dan minggu depannya lagi, suami bakal sering dinas keluar kota, sooo minggu ini kita wajib fardhu ain kudu jalan-jalan kemana gitu yang berkesan untuk menjaga kadar kewarasan sang istri. Tapiii, hari sabtu ada acara 100 hari meninggalnya ayah mertua, so waktu kita bisa keluar cuma hari minggu tapi sayangnya suami lagi sakit dan masih capek habis acara jadi nyari tempat jalan-jalan yang deket-deket aja. Akhirnya pilihan jatuh ke kebun teh wonosari (lagi).


Hal ini dikarenakan saya abis nemu pricelist berbagai fasilitas di sana yang lumayan murah buat dicoba. Rencananya kita mau
nyewa sepeda gunung buat keliling perkebunan, nyewa kuda buat alif yang lagi antusias nyebut semua hewan berkaki empat dengan nama "kuda", ckckck biar dia tau penampakan asli kuda itu begini lhooo. Sama mau ngeteh syantik di rumah makan di rolas hotel & resortnya.


Pagi-pagi sekitar jam 7an kita udah siap berangkat, keajaiban dunia ke 8 nih, saya bisa berangkat pagi-pagi padahal baru tidur subuh, huhu. Mandi sampai dandan dan pake jilbab juga super cepet (keajaiban dunia ke 9 kalo yg ini, hha) sampai alif pun gak saya mandiin cuma ganti baju sama cuci muka doank.


Di tengah jalan di daerah singosari, suami mampir bengkel buat ganti oli motor, nah di deket bengkel ada papan penunjuk jalan alternarif ke kebun teh wonosari. Saya usul nyoba lewat sana aja, biasanya kan kita lewat deketnya pasar lawang karena memang jalan utamanya lewat situ, kalau yang di singosari ini kaya masuk jalan kampung gitu. Suami pun menuruti kegejean istrinya ini meskipun sempat ragu karena takut kalau bakal bertemu jalan rusak.


Ternyata dugaan suami salah, jalannya relatif mulus meskipun agak sempit. Yang menyenangkan sepanjang jalan kita disuguhi pemandangan yang ciamik punya, gunung arjuna pun tak henti-hentinya menyegarkan mata kita sampai di kebun teh, kuereen deh! Mana cuacanya saat itu cerah banget, rejeki pergi pagi nih.
Btw, kalau lewat lawang kita bakal ketemu sama jalan yang nanjaknya keterlaluan tapi kalau lewat singosari ini jalannya hampir gak kerasa nanjaknya, eh tau-taunya udah sampai aja, huhuy.





Tapi perasaan gembira itu tak bertahan lama, ketika kita sampai di area kebun teh wonosari, ternyata di sana lagi ada acara jalan sehat yang dibuka untuk umum jadilah suasana di sana ramai riuh gaduh ingin mengaduh, aduh duh duh, bete!!


Semua rencana yang kita susun rapi jadi buyar berantakan, penyewaan sepeda dan kudanya gak buka, huft! Mana acaranya pake ada dangdutan segala, jiaah kenapa tiap kemana-mana kita selalu diiringi dengan orkes dangdut, kenapaaa?


Alhamdulillahnya karena dateng pagi-pagi jadi kita menemukan spot foto baru, lebih tepatnya baru kita tau sih, yang masih sepi. Lumayan puas banget foto-foto di sini, langitnya juga lagi cerah dan background gunung arjunanya itu lho yang bikin waow! Sayang banget hp saya sekarang resolusi kameranya gak sebagus hp sebelumnya yang sekarang masih diopname di tukang service.



Suasana di spot foto ini, sangat asri, ada 3 buah gazebo, kolam ikan yang gak ada ikannya serta satu buah pohon beringin yang gede banget. Udah gitu banyak burung yang terbang dengan rendah di loaksi ini. Alif takjub banget liat banyak burung terbang di sekitar dia, sampai kita tinggalin buat foto-foto dia tetep anteng aja. Lokasinya ada di belakang rolas cafe, makanya kita gak tau tempat ini, soalnya gak pernah lewatin daerah sini.




Dari spot foto dengan latar gunung arjuna, kita melipir ke rolas hotel & resort yang berada di samping kolam renang kebun teh wonosari. Daerah sini lumayan sepi, karena emang lokasinya di jalan yang jarang dilewati pengunjung. Waktu liat di web, saya kesengsem abis sama rumah makan hotel yang bangunannya dari kayu dan modelnya menjorok ke kebun teh.



Udah mbayangin aja bisa ngeteh dan nyemil2 cantik di situ sambil menikmati pemandangan kebun teh, terus foto-foto, terus upload di instagram dg caption ala-ala dian pelangi, haha emak kekinian.


Namun apa daya, ternyata ruang makan hotelnya itu gak jual makanan, kayaknya cuma buat tempat makan penghuni hotel yang saat itu sama sekali gak ada. Iya, itu hotelnya gak ada tamunya blas lho. Tapi kita diijinkan buat masuk ke dalam dan duduk-duduk di ruang makannya. Berasa hotel milik pribadi dah. Padahal kita udah modal, mau keluar duit buat makan di restonya meskipun mungkin ntar harganya agak pricey! Yaah rejeki keluarga hemat, hha.





Setelah puas foto-foto di hotel, akhirnya kita putuskan buat makan di rolas cafe,  ujung-ujungnya makan di sini lagi, ckck.
Kedatangan kita ke rolas cafe bersamaan dengan kembalinya peserta jalan sehat yang mana acaranya gak jauh dari rolas cafe juga. Nasib baik, masih ada kursi kosong di rolas cafe, kita pun memilih tempat duduk di luar sekalian nikmati suasana.


Tapi boro-boro nikmatin suasana, baru juga duduk mau milih menu, eh ada 3 oma-oma yang duduk di kursi depan kita. Pas suami lagi ngasi pesanan kita di kasir, nambah lagi satu cewek yang sepertinya cucunya, duduk di samping saya.


Akhirnya suami, nawarin buat duduk di dalem aja, untungnya masih ada sisa satu meja. Mayan juga duduk di dalem, gak begitu rame. Seperti biasa kita pesen nasi goreng, kali ini nasi gorengnya lebih enak dari waktu kapan hari kita ke sini.



Habis makan, kita masih mau duduk-duduk santai dulu di sini, lah tiba-tiba ada bapak-bapak duduk di meja depan kita, terus ngebal ngebulin asep rokok. Sekarang gantian deh, suami yang bete, hha, iya suami saya sensi banget sama asep rokok. Ya udah langsung buru-buru pergi.


Dari rolas cafe kita langsung pulang. Pengennya sih keliling kebun teh dulu, ada satu spot foto lagi yang mau saya datengin. Tapi badan udah payah banget, gak kuat jalan kaki. Gini nih kalo kurang tidur! Mana cuacanya panas ditambah rame orang-orang plus gemuruh suara dangdutan, bikin gak betah lama-lama di sini.


Pulangnya kita lewat jalan yang sama dan sempetin mampir ke lokasi penambangan batu. Jadi sepanjang jalan ke kebun teh, kita bakal ngelihat banyak lahan yang dieksploitasi buat diambil batuannya, sampe jadi kaya jurang gitu, kirain saya itu longsor, hehe. Dari jalan sih agak ketutupan sama taneman di kebun gitu, coba itu taneman dibabat semua, pasti berasa lagi lewat grand canyon, mana eksploitasinya di sisi kanan dan kiri jalan lagi, ckckck.


Ada satu lokasi penambangan yang bisa dimasukki kendaraan dengan mudah, niatnya sih pengen foto-foto biar kaya di gresik n madura yang lagi heitz itu. Tapi pas baru masuk di lokasi, pak suami berkata,


"Kalo di pengairan, yang ambil foto di tempat kaya gini udah dikejer-kejer n diambil fotonya, soalnya kebanyakan kaya gini ini ilegal"

"Oh gitu ya?"

"Iya, ayo wes.. foto dimana?"

"Gak deh"

"Kenapa?"

"Takut, fotoin itu aja gak usah ada akunya"

Haha, jiah, segitu doank nyali saya. Abis itu lanjut pulang, dan pulangnya kita pun sok-sok.an lewat jalan kampung-kampung lagi sampe di rumah, untung aja gak pake nyasar, dan kita hampir gak ngelewatin jalan raya lho. Gitu aja suami udah seneng banget, karena kita bebas kena macet dan kena polusi berlebihan.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)