Kamis, 17 September 2015

Maulana Fathir Alghifari

Assalamu'alaikum,


Maulana Fathir Alghifari ituu tak lain dan tak bukan adalah nama lengkapnya Alif. Lah kok gak ada alif-alifnya? Hampir semua orang yang nanya nama lengkapnya alif begitu dikasi tau pasti berkomentar seperti itu. Yaaa itu kan ada alghifari, alghif, gh-nya ilang jadi alif, haha maksa.

Hamil 7 bulan, udah heboh nyiapin nama nih


Arti nama Maulana Fathir Alghifari sendiri adalah
(kurang lebih nih ya, yg inget artinya bapaknya, hha) orang kesayangan yang suci dan pemaaf. Dan jujur kita nyomot nama dulu baru liat artinya, yah mayan kan ya suci dan pemaaf, semoga dia jadi orang yang humble dan gak neko-neko, oke tambah gak nyambung.


Jadi proses pemilihan nama lengkap alif secara garis besar itu kita pilih nama - disodorin ke pamannya suami yang ngerti perhitungan nama baik gitu - revisi - ketok palu.


Detailnya, waktu kita tau kalau anak kita berkelamin lelaki, saya langsung browsing nama-nama bayi laki-laki, biasalah ya wanita lebih heboh kalau urusan printilan gitu, haha.


Suami sih cuma ngasi syarat namanya harus nama islam, karena emang basic keluarganya kan keluarga ustad/ustadzah gitu. Nama suami aja abdurrohman taufiq, ala-ala nama malaysia ya? Hha dan semua saudaranya sak sepupu-sepupunya dari ibunya khususnya namanya model kaya gitu semua.


Tapi jelaslah saya gak mau model nama kaya gitu, kedengarannya kok berat banget gitu pertanggungjawabannya. Saya sih oke aja nama islam, tapi pengennya yang terdengar lebih modern, gak susah diucapain (semua orang mengucapkannya dengan bunyi yg sama begitu liat namanya), harus 3 suku kata (syarat passport), huruf di suku kata depannya adalah huruf tengah-tengah (bukan A apalagi Z, pengalamam emaknya enak banget punya absen sekolah tengah-tengah, hha gak penting), dan panggilannya simpel gak terlalu kearab-araban apalagi kebarat-baratan, emak bapaknya aja mukanya standar gini ntar kalau namanya gak cucok sama wajahnya gimana, haha.


Oh iya, rata-rata keponakan suami itu baru ditentuin nama lengkap pas udah lahir dan yang nentuin ibu mertua lihat di buku nama islam yang modelnya kaya kitab gitu bukan kaya buku inspirasi nama bayi kaya yang di gramed lho. Jadilah ada ponakan namanya ahmad fahmi abdul hakim, tipe-tipenya mirip nama suami kan? Makanya saya harus nentuin nama sebelum ini bayi mbrojol demi meraih nama yang sreg di hati, kan nama itu dipake seumur hidup.


Untungnya sih mertua juga gak ikut campur soal nama, papa saya juga, bisa berabe kalau pada urun nama. Mertua yang islami vs papa yang njawani, haha.


Waktu tau kalau bayinya bakal laki, kakak ipar saya ngasi ide nama fatih atau fathir. Karena semua cucu mertua di dalam namanya pasti ada yang awalannya F, awalnya sih kebetulan tapi jadi tradisi, hehe.


Saya pun sreg sama nama fathir, karena waktu itu habis nonton film 9 Naga yang ada ahmad fathirnya di SCTV, dan menurut saya ahmad fathir itu keren! Hha.


Jadilah terbentuk nama Muhammad Fathir. Muhammad karena sunnah kan? Cmiiw ya, pokoknya dulu mikirnya kalau anak cowok namanya harus ada muhammadnya, pilihan lain bisa ahmad, abdul, abdur yang mana itu huruf awalnya A, ntar absennya pertama donk. Kasian anak saya gak bisa ngerjain PR di kelas, haha ini mah pengalaman ortunya.


Kurang satu suku kata, dan pengennya yang rada panjang biar enak didenger. Selain itu saya ogah manggil anak saya fathir, karena 2 ponakan suami udah ada yang dipanggil fahmi dan fahri, kalau dipanggil fathir ntar malah nyusahin bisa jadi ketuker-ketuker manggilnya. 


Jadi suku kata ketiga ini menentukan nama panggilannya kelak.
Lalu saat reuni keluarga mertua dan ketemu sama pamannya suami yang ngerti perhitungan nama gitu, kita konsul-konsul lah. Terus pikiran gak penting saya inget-ingetin nama artis yang islami, dan tercetuslah nama Muhammad Fathir Kasyafani, HAHAHA, tau lah ya kasyafani itu dari mana. Ya abes kan fathir itu terinspirasi dari nama hartes, jadi kata lainnya ambil aja dari hartes lain, wkwk.


Kakak ipar yang ngasi ide nama fathir langsung nyeletuk "nama apaan itu? Apaan itu artinya kasyafani?" Haha.


Eh kata paman suami itu muhammad fathir kasyafani bagus artinya dan perhitungannya cucok. Suami juga setuju loh, padahal asli dah saya asal nyeletuk itu.


Berhari-hari saya gak tenang, karena gak sreg sama nama kasyafani. Soalnya kan udah melekat banget itu nama di sosok artis ituuh. Nama anaknya aja pake nama kasyafani, ntar dikira alif anaknya itu artis lagi, wkwk.


Pernah waktu habis shalat ashar di kantor, tiba-tiba sekelebat muncul nama al kautsar. Pas tanya suami katanya artinya "Bau" padahal pas saya googling artinya itu taman surga. Tapi tetep suami gak sreg.


Terus sempet kepikiran nama al ayyubi, nanti panggilannya ayub. Suami setuju, saya juga oke lah, ayub, namanya unik. Pas buka facebooknya komunitas online shop malang, lah nemu pedagang online shop namanya Ayub. Langsung berubah pikiran dan kalau dipikir-pikir, al ayyubi kok rentan dibully ya, jadi al-ay (alay).


Lahluuu pas nonton tv sama suami, tiba-tiba kepikiran nama Alif. Simpel, gak terlalu mainstream lah (at least di sekitar rumah belum ada yg namanya alif), terdengar lebih indonesia meskipun nama arab, mudah diucapkan, selain itu Alif kan huruf hijaiyah yang pertama, pas lah sama anak pertama kita.
Dan pak suami pun langsung oke dengan nama panggilan Alif. Tapi masa alif aja? Muhammad Fathir Alif gitu? Wagu banget kan?


Sekarang jadi mikir nama belakang yang panjang dan mengandung unsur kata alif di dalamnya, dan itu susyaaah. Gak nemu-nemu, udah mantengin thread inspirasi nama bayi sampe mata pedes gak ada yang sesuai.


Dan yang kepikiran di benak saya cuma Al khalifah. Tapi denger nama itu, pak suami nanggepinnya cuma senyum tipis, tanda gak setuju. Baiklah caree lageee.


Nah saya kan follow instagramnya ghaida tsurayya anaknya Aa gym, jadi kepo sama nama anak-anaknya Aa gym yang kayaknya islami tapi bagus dan terdengar modern. Salah satu anak cowoknya Aa gym, ada yang nama belakangnya Al Ghifari. Langsung terpikat sama nama itu dan mayan nyambung lah sama nama Alif, meskipun agak maksa.


Udah gitu anaknya aa gym yang al ghifari itu mayan cakep, haha, habis itu saya juga baru tau kalau nama anaknya alm. Udje yang abidzar itu ada al ghifarinya juga. Abidzar mayan cakep juga kan? Haha. Harapannya anak saya besok bisa cakep juga kaya mereka dan gak cuma cakep tapi ngerti agama.


Ya udah sodorin nama itu ke suami, dan suami setuju. Jadi keputusannya Muhammad Fathir Alghifari.


Pas dikonsultasikan ke pamannya suami, katanya perhitungannya kurang. Bisa pas kalau muhammadnya ganti jadi maulana. Okelah, Maulana dari ustad maulana eh armand maulana aja, haha.


Jadilah nama lengkapnya Alif, Maulana Fathir Alghifari. Sukaaaa banget sama nama ini, keren! (Menurut sayaaah, haha). Di kalangan orang yang kita kenal, nama pake Al-al-an ini kita yang pertama pake (di kalangan kita loh ya) yah jadi gak ada yg bilang kita ikut-ikutan kan? Malah kita donk yang jadi trendsetter, Wkwk pede abeeezz.


Awalnya alghifarinya itu kita tulis al-ghifari tapi karena mikir ke depannya saat UAN dan semacamnya bisa mempersulit alif, jadi alghifarinya kita sambung. Iya, kita adalah ortu yang selalu berpikiran jauh ke depan (tsaah)

Alif, 20 bulan, kalau ditanya mana alif? Langsung nunjuk dadanya sambil bilang "iniii". Tapi belum bisa nyebut alif, belum mau sih tepatnya, huhu.


Seru ya urusan nama itu, wanita banget deh kalau sampe heboh gini mikirin nama doank. Habis ini pengen banget mikirin nama bayi cewek, Aamiin.

2 komentar:

  1. bener banget. urusan nama itu rempong. sibuk mikir nama yang bagus juga indah pas diucapkan ya *tsah hehehe. salam kenal :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rempong tapi seru, hhe, lam nal uga,, :p

      Hapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)