Selasa, 29 September 2015

Hal menyebalkan pasca melahirkan part 2

Assalamu'alaikum,

Lanjut lagi ya tentang hal menyebalkan pasca melahirkan yang saya alami, part 1 bisa dilihat di sini.



5. Ter-underestimate-kan

Sebagai mamah muda gawl seMalang raya (karena judulnya terunderesrimate.kan jadi saya mau muji-muji diri saya sendiri, hha), yang dilihat dari casingnya aja gak meyakinkan, wajar lah ya kalau banyak kalangan yang gak yakin sama kemampuan saya dalam mengurus anak.


Termasuk SUAMI saya! Lagi-lagi bawa suami, wkwkwk, tapi emang ini orang jadi berkali-kali lipat lebih menyebalkan ketika saya habis lahiran.


Ibarat sebuah perusahaan, dalam menerima karyawan baru pasti yang dijadikan prioritas yang sudah memiliki pengalaman kerja timbang fresh graduate. Anak kemaren sore tau apa sih?
Jadi gitu deh, suami saya beberapa kali dengan mudah percaya mitos yang dikasi orang yang berpengalaman timbang percaya dengan data ilmiah yang jelas dari ahlinya yang saya sodorkan. Padahal dia lulusan teknik lhooo, logikanya manaaa?


Orang yang (sok) berpengalaman pun banyak juga lah yang gak percaya sama kemampuan saya. Ada yang ngatain saya gak becus gara-gara gak mau ngasi sufor dan MPASI dini, udah gitu nggosipin sayanya itu ke adek saya lho. Ya jelas adek saya langsung laporan, wkwkwk.


6. Tukang ngejudge

Ini sepaketlah ya sama diunderestimatekan. Awalnya komen,
"bisa ta ngurus anak?" Sambil nada ngejek, ntar ketemu salahnya dikiiit aja langsung nyamber deh itu kata-kata ngejudgenya.


Contohnya niih "Masa anaknya gak dikasi bedak, gak telaten banget ngurus anak",

Tiga kata buat orang seperti itu, "bukan urusan loooeee"

Ada juga yang ngejudge secara implisit, misalnya aja.

"Anak itu jangan dikasi gula garam kalau MPASI" etc etc etc,


Bener sih yang dia bilang, tapiii dipikirannya dia mengira saya gak pernah baca. Udah gitu ada juga yang langsung ngejudge saya tidur mulu, gak ngasi makan anak saya, kasian anaknya kelaperan ibunya tidur terus. Tinggal sama saya aja gak pernah, tuh buktinya Alif masih hidup sampai sekarang.


7. Orang sotoy

Ini paket istimewa lah istilahnya, udah ngunderestimate.in, ngejudge, sotoy pisan. Kadang kesotoyannya itu bikin kelihatan dia tambah bego di mata saya. Pesan moralnya adalah jangan berkomentar kalau gak ditanya.


8. Kurang perhatian

Tinggal di rumah mertua yang penghuninya masih terasa asing jadi hanya suami lah tempat mengadu dan yang enak diajak ngobrol. Eh udah ditinggal kerja seharian, pulang-pulang bukannya ngobrol ma istrinya, malah ditinggal nonton tv dan kumpul ma keluarganya. Masuk kamar langsung tidur, huft. Kadang kalau lagi di kamar, suka dipanggil disuruh inilah itulah, huahuahua.


Oke, saya lebay! tinggal ikut kumpul juga napa? Selain habit saya yang suka menyendiri apalagi di tempat yang membuat saya gak nyaman. Sejak lahiran saya bener-bener males ketemu orang, semua orang di mata saya di dahinya ada gambar minus minus minus.


Pokoknya semua orang berubah jadi cerewet dan ngebetein saat itu. Mending tutup pintu kamar, tidur sama alif atau internetan, upload foto alif yang lucu, dapet komentar muji-muji, hha #fakirpujian.


Lagian sampe saya jamuran diem di kamar terus ujung-ujungnya yang dicari Alif lagi Alif lagi. Gak ada gitu yang kangen sama saya. Tuh kan saya seperti invisible di mata semua orang.


Nih ya, buat suami terutama, masa-masa awal pasca persalinan itu yang perlu perhatian lebih itu istri. Mereka perlu support dari orang terdekatnya demi menjaga kewarasannya. Jangan karena saking bangganya punya anak, terus istrinya dicuekkin.


Kelihatannya kaya gak ikhlas sih tapi coba deh bayangin, 9 bulam gotong bayi dalam perut, dari awal hamil aja ada yang mual, muntah, lemes, gak enak makan dll sampe trimester akhir jadi susah gerak, susah tidur, susah duduk dll.


Waktu lahiran, harus nahan sakitnya kontraksi, ada yang udah nahan kontraksi sampe seharian udah diinduksi eh tau-taunya harus sectio.


Setelah itu harus begadang karena jadwal tidur bayi yg belum teratur, harus menahan sakitnya menyusui sampai puting lecet karena posisi lact on belum bener, belum lagi nahan nyeri nifas yang lebih sakit ketimbang nyeri menstruasi.


Masih belum cukup, ibu juga harus menerima kenyataan akan perubahan kondisi badannya, perut yang masih buncit, lemak bergelambir, stretch mark di mana-mana, dan pastinya muka kuyu serta kantung mata akibat begadang.


Ya masa setelah dijatuhi kenyataan pahit bertubi-tubi gitu, eh suami pulang yang dielus-elus anak, yang diciumi anak, istri dianggurin. Tamu-tamu yang datang pun fokusnya sama si bayi yang baru lahir tersebut. Giliran si ibu, dapetnya komentar gak ngenakin mulu.


Gak heran kalau banyak kasus ibu yang membunuh bayinya karena baby blues parah, #amitamit (bahasa saya udah macam psikolog aja ya, wkwk)


9. Competitive parent

Ini nih gongnyaa, siap jadi ibu berarti harus siap nyemplung di dunia persaingan antar orang tua yang kheejaaam. Entah jadi korban "disaingi" atau jadi salah satu anggota competitive parent tersebut. Tapi jangan lah ya jadi anggotanya, bakal bikin sakit hati seumur hidup.


Kenapa seumur hidup? Karena dunia competitive parent itu berkesinambungan dan terus berlanjut selama kita memiliki gelar orang tua. Kalau dituruti, kasian anaknya kasian kita juga jadi makan hati kalau merasa kalah saing. Biarkan lah anak tumbuh sesuai dg kodratnya, tsaaah.


Nah jadi ketika baru aja resmi menyandang status ibu, dan bertemu dengan orang tua lainnya, khususnya ibu sih, kebanyakan wanita itu kan emang rumpi yee? Siapin mental deh sama pernyataam tersirat yang mengajak untuk bersaing.


Kalau anak masih bayi sih rata-rata saingannya ya gak jauh-jauh dari tumbuh kembangnya ya. Udah bisa tengkurep umur berapa, berat lahir tinggi lahir berapa, tumbuh gigi umur berapa etc etc.


Mulai biasain deh dengerin komentar, "kok belum bisa blablabla ya? Anakku umur sekian udah bisa lho"


Selain mengarah ke bayinya, awal-awal pasca persalinan, persaingan juga lebih ditujukan buat si ibu. Lahiran normal apa sectio, ASI apa sufor, pake nanny apa gak, lanjut kerja gak, lahiran di mana, berapa biaya lahirannya, gimana proses lahirannya.


Keliatannya nanya biasa kan? Jangan salah, apa pun jawaban yang kita kasi pasti ujung-ujungnya dirumpiin dan dibandingin sama si competitive parent.


"Masa si fulan lahirannya sesar? Males sih dia jalan kaki, aku dulu lho rajin banget jalan kaki, olah raga dll, jadi lahiranku luancaar car car"


Nyebelin kan orang kaya gitu? Makanya jangan gabung jadi anggotanya. Competitive parent seperti itu yang bikin mommy war lagi ngetrend sekarang. Akhirnya nikin yang aslinya gak competitive jadi bagian dari mereka karena sakit hati.


Sebisa mungkin saya menghindari deh bersikap competitive dengan sesama orang tua, karena tau sakit hatinya dibanding-bandingin. Mending share info yang bermanfaat dan saling memberi dukungan dengan sesama ibu untuk mencetak generasi yang berkualitas kaan? Tsedaaaap dah omongan saya.

1 komentar:

  1. Setujuhhhhh, hihi
    Asik keep dulu ah
    Buat jag jaga
    Selama ini di lingkungan klo abiz lairannyang dicariin bebynya mulu, padahalnibunya kan haus tatih tayang juga hohohoho

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)