Selasa, 08 September 2015

Family Trip: Blitar Kota Patria

Libur panjang dalam rangka hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 70 tahun kami habiskan untuk bersilaturahmi ke keluarga saya di Blitar. Karena waktu lebaran kemaren kita gak sempat bertemu dengan beberapa keluarga saya.


Sejak punya anak, saya agak trauma mau ke Blitar karena banyak yang cerewet sok nasihatin dengan sotoynya, mulai dari om, tante, pakde tak terkecuali nenek saya. Di benak mereka saya itu dah tergambar sebagai wanita yang klemar klemer, gak bisa bangun pagi, gak bisa ngurus anak, gak bisa ngurus suami, gak bisa masak, dan hobi maen hp, yah yang terakhir emang bener sih, wkwkwk. Dan itu semua seperti udah digambar pake spidol permanen, jadi gak bisa dihapus lagi. Jadi tiap ke Blitar bawaannya udah sensi duluam, karena pasti bakal diceramahin hal yang sama, huft. Padahal tinggal sama saya aja gak pernah.


Tapi demi misi libur panjang yang harus wajib fardhu ain kudu jalan-jalan yang beda dari biasanya, sedangkan kita lagi saving money untuk masa depan yang lebih baik jadi saya punya ide buat ke Blitar aja. Mayan hemat biaya penginapan dan makan, kekeke.


Sekalian halal bi halal ke keluarga yang belum sempet ketemu lebaran kemaren. Waktu browsing di #exploreblitar lewat instagram ternyata lumayan banyak juga tempat wisata di Blitar. Ada wisata sejarah, wisata pantai, dan wisata alam selain pantai.


Saya gak tertarik sama wisata pantai, karena pantai di Blitar itu masuk pantai selatan dan ciri khas pantai selatan itu jauh dari kota serta aksesnya agak sulit. Sejak punya anak, saya dan suami udah gak mau ngoyo lagi jalan-jalan ke tempat yang ekstrim ekstrim.


Jadi tujuan kita ya ke wisata sejarah dan alam.
Wisata sejarah rata-rata berada di pusat kota Blitar seperti makam bung karno, istana gebang, dan candi penataran. Tapi kali ini kita tidak mengunjungi tempat-tempat tersebut karena udah bolak balik ke sana, boceeen.


Alasan lainnya karena saya mbulet sih, jadi kita berangkat kesiangan, sampe kota blitar udah sore, haha. Padahal rencana pagi udan berangkat tapi ya gitu deh rencana tinggallah rencana, mana pas udah siap beramgkat udah pake gendongan, waktu manggil alif buat digendong, dengam innocentnya alif berkata "Ma, Bawuk.." sambil menunjuk ke arah diapernya. Dan dilanjut dengan "huwekz, huwekz.." ibu mertua kirain alif lagi bilang bebek sampai akhirnya terciumlah bau semerbak mewangi di seluruh penjuru rumah, hiyaa alif puup. Udah kece-kece, kudu nyebokin lagi, tambah molorlah kita, ckck. Tapi karena tau kalau mau diajak pergi, alif dengan kesadaran penuh ngambil baju n celana ganti dari lemarinya sendiri lalu pergi kamar mandi. Cobak tiap hari begini nak!


Tujuan kita di kota Blitar, adalah ke omah djadoel. Sebuah museum baru yang dikelola oleh pribadi aka bukan milik pemerintah. Museum ini berisi koleksi benda antik si pemilik museum yang mostly benda-benda dari negeri cina.



Lokasinya gak jauh dari makam bung karno. Lewat jalan kecil yang berada tepat di depan pintu masuk selatan makam bung karno yang deket perpustakaan itu, terus aja ke arah timur. Nanti ada perempatan, belok kiri, terus ada pertigaan belok kiri, omah djadoel berada di kiri jalan.




Dari omah djadoel kita berniat untuk mencari makan, tapi karena saya buta banget sama kuliner di blitar jadi kita memutuskan untuk ke stadion kota Blitar yang kabarnya banyak warung makan.


Di perjalanan menuju stadion, kita lihat ada tempat bertuliskan "wisata jamur" di seberang kampus UM cabang Blitar. Pas kita tengok ternyata sebuah resto dengan konsep outdoor. Pikiran saya langsung teringat rumah makan "jejamuran" yang hitz banget di Jogja. Akhirnya kita batal ke stadion dan memutuskan untuk makan di wisata jamur.


Ternyata ekspetasi saya gak sebanding dengan kenyataan yang ada. Itu resto jelek banget, lesehannya kaya di warung murahan, yang bagus cuma kursi pasadenanya aja yang sayangnya ditaruh gitu aja di pelataran restonya bersebelahan dengan gazebo untuk lesehannya. Dan pelataran rumahnya itu masih berupa tanah berdebu. Padahal itu udah sore, disiram kek halamannya biar debunya gak terbang-terbang, apalagi ini rumah makan lho.



Menunya juga gak menarik-menarik banget, mostly sih jamur-jamuran, yaeyalaah, kalo telo-teloan nanti namanya jadi republik telo cabang Blitar, apalagi kalo cabe-cabean sudah dipastikan itu tempat karaoke, wkwk.


Harga menunya lumayan mahal menurut saya, sama kaya harga menu di family resto di malang dengan kualitas jauh di bawahnya.


Dan akhirnya cuma saya yang pesen, berupa nasi goreng pattaya dan air mineral botol. Rasanya, STD! Rasa MSGnya menohok ke sanubari, wkwk. Dan setelah bayaar, ternyata harganya beda sama yang di buku menu. Okelah kalo harganya plus PPn, lha ini naiknya lebih dari 10% lho, apa PPn di Blitar beda ya sama di tempat lain? Entahlaaah.


Abis makan, kita langsung cuz menuju Wlingi, kabupaten Blitar, rumah nenek saya berada, sekitar setengah jam dari kota Blitar. Tapi sebelumnya kita mampir dulu ke rumah tante saya yang gak sempat ketemu waktu lebaran kemaren, masih di sekitaran Wlingi juga sih.


Dari rumah tante, kita pinginnya langsung ke rumah om saya yang juga gak sempat ketemu waktu lebaran. Tapi ternyata om saya lagi di pendopo kabupaten Blitar buat gladi resik upacara 17 Agustus, fyuuuh. Jadi ya udah, langsung ke rumah nenek saya aja, ke rumah om besok aja.


Keesokan harinya, ternyata om saya juga masih belum bisa ditemui karena menghadiri upacara 17 Agustus. Akhirnya saya tidur-tiduran aja sampe siang sekalian nunggu om saya pulang. Lha kok siangnya, si om masih belum selesai juga acaranya. Ya udah kita pulang aja deh, kapan-kapan lagi ke Blitarnya.


Kita pulang lewat jalur ke arah Batu yang berbeda dengan ja─żur waktu berangkat, karena saya pengen ke perkebunan teh sirah kencong yang lokasinya berada di antara jalur blitar-batu.


Sebelumnya kita mampir makan dulu di rumah makan uceng sukaria babadan, wlingi. Setelah kenyang, langsung cus ke sirah kencong. Sekitar 15 menit perjalanan kita udah sampai di pasar (tau dah pasar apa), dan menemui jalan bercabang, kiri ke batu, kanan ke sirah kencong. Jadi kita mengarahkan motor ke kanan. Ternyata lokasi sirah kencong dari jalan utama itu jauuuuh, huhu, baru jalan sebentar kita udah disambut sama jalan rusak. Semakin lama gak cuma rusak tapi berdebu, adududuh.

Hutan pinus menuju sirah kencong, dari sini jalannya mulai aduhaiii


Udah jalan lumayan lama, tapi gak menunjukkan tanda-tanda bakal sampai, akhirnya kita mencoba bertanya pada orang yang lewat dari arah sirah kencong, dan katanya sirah kencong masih jauh, yang terdekat adalah perkebunan kawisari itu pun masih 3-4 km lagi dengan kondisi jalan yang naujubillah, gak sanggup kita.


Akhirnya kita menyerah saja dan memutuskan untuk pulang. Apalagi bisa-bisanya waktu itu saya datang bulan lho,, mana gak pake pembalut, huft.


Di perjalanan pulang, kita menemukan plang penunjuk jalan menuju wisata rambut monte dan menurut keterangan jarak dari jalan raya cuma 1 km, jadi kita memutuskan untuk mampir, mayanlah ya gak zonk zonk amat, heuheu.


Ternyata jarak dari jalan raya emang deket banget, fasilitas di sana juga mayanlah. Di sana saya ganti celana dan pake pembalut (hha, skip ajalah cerita ini).


Di dekat loketnya, ada tiga ekor monyet yang dirantai lehernya, alif excited banget dah liat monyet sampai-sampai waktu kita lagi masukin barang ke dalam tas, alif nekat lari sendirian menghampiri monyet tersebut.

Otomatis saya langsung teriak histeris takut alif dicakar, huhu. Suami juga langsung lari ngejer alif, tapi telat, alif udah sampai duluan persis di depan tuh monyet. Tapi alhamdulillah ternyata monyetnya jinak, dia cuma memandangi alif dengan kalem, habis itu joget-joget gak jelas, kaya salting gitu, heheheh.


Setelah itu kita langsung menuju kolam yang tersohor di rambut monte tersebut, tapi ya cuma ada kolam yang isinya ikan yang konon umurnya sudah puluhan atau ratusan tahun gitu yang bikin cantik itu di salah satu bagian kolam airnya berwarna turquoise, dan ikan2 tua itu cuma berenang di sekitar situ. Uniknya di sisi lain warna airnya ya bening biasa aja. Kata suami kaya di final destination.




Gak ada yang bisa dilakukan di sini selain, foto-foto dan duduk, apalagi saat itu tiba-tiba dateng gerombolan anak muda gawl. Padahal waktu kita dateng, bersamaan juga rombongan anak muda yang gawl juga. Mana kalo foto meuni heboh dan ribut. Jadi ya bayangin aja gerombolan anak muda heboh dikali dua, jadi ya udah deh yang tua ngalah. Kita melipir pergi ke bendungan sumberdandang yang letaknya gak jauh dari rambut monte.


Bendungan sumberdandang ini bendungan yang belum lama dibangun, kurang lebih baru berumur 2 tahun. Bendungannya gak begitu besar, air yang dibendung berasal dari sumber mata air, dua pula. Gak heran kalau air di bendungan sangat jernih, apalagi gak ada orang mandi dan mancing atau apalah di sini. Bahkan tempatnya gak begitu ramai dibanding rambut monte.



Di sini kita bisa menyewa sepeda air yang jumlahnya cuma satu, jadi ya kalau pas rame, kudu ngantri. Untungnya sih pas kita dateng lagi sepi, malah yang punya sepeda nawar-nawarin ke kita. Cukup 10 ribu sepuasnya! Aseeek.

Kita gak lama di sumber dandang karena hari makin sore. Dari sumber dandang ke parkiran rambut monte, kita memutuskan lewat jalan umum aja, gak lewat rambut monte seperti waktu berangkat. Dan ternyata jalannya itu nanjak 45 derajat mungkin kurang, suer!



Mana saya sambil nggendong alif pula! pak suami gak mau nggendong alif, alasannya karena dia masih harus nyetir motor, sial! Dia enak aja ya, bisa jalan dengan santai dan nyampe atas duluan, huft.

"Pa, fotoin aku donk"

"Ngapain? ayo cepet"

"Ya kan, ceritanya wanita perkasa, jalan nanjak sambil gendong anak, age fotoen"

"Udah cepetan, gak usah kebanyakan gaya"

Double sial! -___-


Keluar dari daerah rambut monte, kita ketemu jalan yang nanjak banget, dan ditengah-tengah tanjakan. Jedeeerr! Berasa disamber petir, ban motor kita bocor coooy! Huahuahua. Mana itu kan daerah pegunungan dengan penduduk minim dan dikelilingi hutan, huhu.


Akhirnya kita nanya ke ibu-ibu yang ada di deket situ letak tambal ban dimana, dan katanya ada di atas dan MASIH JAUH, jedeeer, kesamber petir dua kali.


Tapi mau gimana lagi, terpaksa kita hiking lagi di jalan raya. Baru jalan sebentar, saya ketemu mas-mas penduduk sana.

"Mas, tau tambal ban dekat sini?" Masih usaha yeee, hha

"Di atas mbak"

"Oh, makasih mas" berusaha menerima kenyataan.


Ada kali kita ngelewatin dua apa tiga kali tanjakan dan jalan berliku, baru ketemu sama tempat tambal ban. I'm setrooong, (tebelin alis).


Dan lokasi tambal bannya ada di rumah terakhir sebelum kita ketemu hutan, hutan, dan hutan sampai daerah bendungan selorejo. Masih untung lah ya, gak bocor pas di daerah hutan-hutan sono.


Setelah urusan per-ban-an beres, kita melanjutkan perjalan menuju rumah (mertua). Perjalanan sih relatif lancar tapi saya ngantuk beraat, berkali-kali ketiduran dan suami berusaha mukul-mukul tangan saya supaya saya tetep melek tapi susyaaaah. Cuapek banget sistaaa.


Akhirnya di daerah pujon, pak suami membelokkan motornya ke minimarket buat beli minum, dan saya pesen kopi kaleng biar bisa melek. Dan ternyata manjur lho, dari minimarket sampai rumah saya gak ngantuk lagi. Tapi teteup begitu ketemu kasur, kaya dibius total, tidur pules banget, wkwk.

Rincian biaya:
Tiket masuk omah djadoel: 10.000 per orang
Tiket masuk rambut monte: 3.000 per orang
Parkir motor rambut monte: 2.000
Sepeda air sumber dandang: 10.000 sepuasnya
Uceng sukaria babadan wlingi: 15.000 per porsi


1 komentar:

  1. hahaha semangat traveling brother :v
    salam dari blitar juga

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)