Rabu, 19 Agustus 2015

Family trip: mencicipi kuliner khas kediri dan mampir ke gunung kelud

Assalamu'alaikum,

Baca juga:
Hotel murah di kediri, charis hotel
Wisata Gunung Kelud


Sebenernya ini trip yang gak direncanakan sama sekali. Jadi ceritanya keluarga besar ibu mertua reuni rutin tiap lebarannya itu bertempat di Kediri. Karena ibu mertua masih dalam masa idah karena kepergian Alm. Ayah mertua, jadi anak-anaknya diutus untuk mewakili, ndilalah para kakak ipar yang menyanggupi buat ke kediri malah pada gak bisa hari itu, jadilah pagi-pagi, kita "diopyak-opyak" buat datang ke reuni tersebut.

Karena kita udah rela dateng ke kediri, ibu mertua pun mengijinkan untuk menginap kalau kemaleman di kediri alias gak ada yang boleh nyuruh kita cepet-cepet balik. Kesempatan deh bisa jalan-jalan, hakhakhak. Tujuan utama kita kali itu adalah gunung kelud, udah lama penisirin sama gunung satu ini, tapi belum juga ada kesempatan ke sana.

Karena dadakan, saya juga super mendadak browsing penginapan di seputaran gunung kelud, eh kok ya gak nemu di internet, akhirnya kita memutuskan untuk nginep di
Kota kediri aja. Gawatnya hp saya dan suami sama-sama lowbat, jadi browsing cepet-cepetan. Ada banyak web yang menjabarkan daftar hotel murah di Kediri tapi webnya beda-beda judul dan tahun rilisnya, tapi isinya samaaa. Masa harga dari tahun 2008 sampai tahun 2015 gak berubah, zzzz.

Saya juga udah browsing lewat booking.com tapi daftar penginapan di kediri cuma ada dikit dan udah fully booked semua. Ya udah deh, kita mutusin buat cari di jalan panglima sudirman deket alun-alun kediri karena menurut om google, di jalan ini yang paling banyak hotelnya.

Pas memutuskan untuk ke jalan sudirman, lha kok ya pas banget suami lagi ngarahin mobil ke jalan panglima sudirman. Tapi tapi, hotel-hotel yang ada di web sebagian besar udah gak ada wujudnya, haha. Tinggal satu hotel persis di samping alun-alun, hotel bismo tapi udah full, hayaaah. Akhirnya kita nginep di hotel charis, hotel baru yang kita temuin di jalan panglima sudirman. Konsep hotelnya building gitu, sempet ragu juga buat ke sana, takut over budget. Dan ternyata emang over budget, hahah.

Tapi termasuk murah lho untuk ukuran hotel berbintang anak jaringannya hotel besar gitu, lupa tapi hotelnya apa, hilton apa clinton apalah apalah gitu. Ratte harganya mulai 200ribu buat single bed, jadi kita pilih yang 300rb, lupa lah tipe apa, ukuran kasurnya lebih gede.



Begitu masuk kamar langsung mandi-mandi terus goler-goleran. Habis isya kita keluar hotel buat wisata kuliner di jalan dhoho yang disebut-sebut sebagai malioboronya kediri. Dari hotel kita jalan kaki aja karena parkiran mobil di hotel sempit dan susah buat parkir jadi males keluar pake mobil. Untungnya jalan dhoho bersebelahan dengan jalan panglima sudirman jadi kita cukup berjalan sekitar 500 meter aja, sekalian sambil menikmati suasana kediri di malam hari.

Sampe jalan dhoho, tujuan pertama kita adalah nyari nasi goreng anglo/arang. Sempat dibikin kebingungan dengan deretan gerobak penjual nasi goreng, bingung milih yang mana euy. Akhirnya pilihan kita jatuh ke penjual nasi goreng di seberang hotel apa gitu, lupa. Karena nasi gorengnya gak begitu ramai jadi pastinya gak usah ngantri lama.

Gak berapa lama menunggu, nasi goreng pesanan kita pun datang, wuih ternyata porsinya sedikit poool, beda sama nasgor malang, tapi memang sebelumnya saya baca di blog seseorang nasgor kediri ini harganya cuma 7ribu jadi percaya deh porsinya segitu. Nyobain sesuap ternyata emang enak, dan alif yang emang doyan nasi goreng pun langsung merebut nasi goreng saya, melihat alif yang sepertinya tak mau berbagi makanan, saya pun memesan nasgor satu porsi lagi. Anehnya nasgor punya saya udah beda rasanya, gak seenak yang dimakan alif. Nyobain punya suami tambah gak enak lagi. Tambah tambah gak enak lagi pas bayar, ternyata harga nasi gorengnya di atas 10ribu per porsi, gak worth it lah.

Selesai makan nasgor kita meneruskan perjalanan menyusuri jalan dhoho, deretan gerobak nasi goreng mulai hilang digantikan dengan lapak penjual pecel tumpang yang berjejer. Akhirnya beloklah kita ke satu penjual pecel tumpang yang dikerubungi pembeli, kalau pecel kan gak nunggu dibikin dulu meskipun rame pasti gak ngantri lama. Pesen satu porsi aja, karena kalau gak sesuai dengan harapan seperti kejadian nasgor tadi, kita bisa pindah ke penjual lain buat perbandingan.

Ternyata pecelnya enak dan murah meriah tapi saya gak pesen lagi karena udah cukup kenyang. Setelah menikmati pecel tumpang khas kediri, kita pun memutuskan untuk balik ke hotel karena besok harus pergi pagi-pagi supaya gak terjebak macet dan bisa puas jalan-jalan.

Di perjalanan kembali ke hotel, kita melihat ada toko kopi berontoseno, kopi khas kediri. Melihat tulisan bisa take away akhirnya kita mampir ke toko tersebut. Begitu masuk tokonya langsung dibuat takjub dengan stok kopi berontoseno dengan berbagai kemasan. Ada kopi botol siap minum, kopi gelas, kopi sachet dll. Selain kita, ada pasangan suami istri yang sedang memborong kopi brontoseno, dan tak lupa memesan kopi panas yang diracik dengan roaster oleh sang pemilik toko. Ngeselinnya, saat kita memesan kopi take away satu gelas, si pasutri itu masih memilih-milih produk yang mau dibeli, setelah memutuskan beli apa aja baru deh mereka pesen kopi take away juga. Tapi kenapa kopi mereka lebih dulu selesai timbang kita?? Zzz mentang-mentang cuma beli satu. Udah gitu ibu pemilik toko maksa-maksa nyuruh beli kue kering yang mereka jual, dengan halus kita menolak. Si ibu pun membalas dengan senyum kecut, setelah itu kita dijutekin, fyuuuhhh.

Soal rasa, kopi brontoseno ini light banget, cocok untuk peminum kopi pemula. Gak ada sensasi pait dan kecut di tenggorokan, setelah kopinya mendingin pun rasa kecutnya gak ada. Tapi buat saya yang addicted to black coffee, kurang nendang euy, masih enakan kopi sido mulyo malang punya, hahah.

Dulu pernah beli brontoseno kemasan sachet satu "renteng" di supermarket di kediri waktu harganya masih murah banget dan waktu itu saya belum ketagihan ngopi banget, tapi udah ngerasa kalau kopi ini kurang "berat". Sekarang harga ini kopi jadi mahal kirain rasanya beda sama yang dulu saya beli ternyata sama ajaaah.

Habis beli kopi, kita lanjutkan perjalanan kembali ke hotel. Sesampainya di hotel, maen bentar sama alif dan pillow talk sama suami, terus tidur deh (penting banget ya diceritain? Lol)

Keesokan harinya, kita bangun subuh-subuh kecuali alif, hehe. Goler-goleran sambil lanjut pillow talk sama suami membicarakan rencana hari itu, sampe foto-foto sunrise terus mandi deh. Btw, diantara cerita travellimg kita kayaknya ini satu-satunya yang sesuai rencana, saya gak pake mbulet syalala dulu, wakakak.

Sekitar jam 7, kita udah kece kecuali alif yang baru bangun, dan langsung turun ke restoran hotel buat sarapan. Sarapannya model prasmanan gitu, ada bakmie goreng, nasi goreng, nasi putih, soto, dan roti yang sayangnya cuma ada selai strawberry. Minumnya air putih, sirup jambu, dan kopi.

Soal rasa biasa aja sih, no complain, kecuali sirup jambunya, huweeeekkkk, kaya rasa sabun dicampur apa gitu, gak uenak pol pol pol. Padahal saya ini termasuk yang nerimo lho kalau soal makanan/minuman, gak banyak cincong. Tapi sirupnya ini bener-bener gak enak, baru nyeruput dikit udah mau muntah.

Habis sarapan, kita gak balik ke kamar tapi jalan-jalan ke alun-alun kediri sambil menikmati kediri di pagi hari, enak banget suasananya pas masih sepi.

Kediri di pagi hari

Di alun-alun cuma bentar, foto-foto, nemenin alif lari-larian, dan kemudian mencium bau tak sedap, hiyaaah alif pup, hahah. Udah deh cepet-cepet balik, untung aja alif belum mandi.

Habis mandiin alif, langsung beresin barang-barang dan check out deh sekitar jam 8 pagi. Sebenernya pengen ke gereja merah, kemaren sore sempet ngelewatin tapi lupa jalannya, mana jalam di kota kediri agak mbingungi jadi kita putuskan untuk langsung ke tujuan utama, gunung kelud.

Jalan ke gunung kelud ini relatif mudah ya, sepanjang jalan banyak papan penunjuknya jadi gak bakal nyasar, kuncinya arahin aja kendaraan ke simpang lima gumul. Dari situ papan penunjuk jalannya akan sangat jelas, kondisi jalannya juga 90% udah mulus dan cuma membutuhkan waktu 30 menit dari simpang lima gumul, kirain bakal drama banget kaya ke bromo yang jalannya ekstrem dan jaraknya jauh.

Sekitar jam 9 kita udah ngantri manis di view point pertama gunung kelud, karena parkiran mobilnya terbatas jadi baru bisa masuk kalau ada mobil yang keluar. Kalau dateng agak siang pas udah rame, parkir mobilnya ditaruh di deket loket masuk, dari parkiran mobil ke atas kita kudu naik angkot, untung aja saya gak pake mbulet jadi bisa dateng pagi dan dapet parkir di atas.



Selanjutnya gunung kelud akan saya bikin postingan sendiri biar puwaaas pamernya, hakhak. Btw, ternyata gak jauh dari loket masuk gunung kelud saya menemukan satu homestay, bentuknya sih kaya rumah biasa gitu. Agak ke bawah nemu penginapan model resort gitu, agak ke bawah lagi nemu penginapan lagi model boutiqe hotel, waaah tau gitu kemaren langsung cari hotel di sini aja ya, sapa tau bisa liat sunrise dari gunung kelud.



Kita keluar dari gunung kelud sekitar jam 12 siang, dan kita memutuskan untuk pulang lewat Blitar karena takutnya bakal kejebak macet kaya waktu berangkat kalau lewat jalur kediri-pare-kandangan-batu.

Dengan modal nekat mengandalkan papan penunjuk jalan dan insting sotoy seorang emak2 kelahiran Blitar, akhirnya kita bebas dari kemacetan tapi terperangkap di desa antah berantah dengan jalan sempit, rusak dan berdebu, hahah. Untung gak pake nyasar dan lumayan bisa menikmati view ladang nanas sepanjang perjalanan. Sampai akhirnya kita menemukan titik cerah ketika sampai di penataran, mulai dah saya ahli dalam mengarahkan jalan. Tapi teteup yeee, sotoynya muncul waktu nyuruh suami lewat gandusari, kirain tinggal lurus belok kanan sampe deh di daerah semen, arah mau ke batu. Ternyata dugaan saya salah! Jalannya belok-belok puter-puter, ckckck kapokmu kapan mer meriskaaa. Padahal tadinya kita udah di jalur yang benar dan bentar lagi sampe, niat cepet malah jadi tambah lama.

Keluar dari gandusari, saya udah ngeh sama jalan nih, dan langsung mengarahkan suami buat ke rumah makan uceng sukaria, satu dari sedikit kuliner blitar yang saya tau, heheh. Alhamdulillah, suami dan alif cucok sama makanannya, jadi gak merasa bersalah dobel dobel kaaan? Hehehe

Habis makanm, kita melanjutkan perjalanan ke malang lewat jalur ke arah batu. Perjalanan lancar sampai akhirnya kita sampai di sebelum pasar dewi sri, mulai deh macet gara-gara banyak kendaraan dari arah berlawanan yang nyebrang ke pasar dewi sri. Setelah itu jalanan relatif lancar, sampe di daerah payung macet lagi. Tapi itu macet-macet di perjalanan itu belum seberapa dibandingkan ketika kita berada di jalan alternatif pendem, macet sampe dua jam lebih coooyy. Mana jalannya itu naik turun, serem banget pas mobil dapet giliran berhenti pas di tanjakan, ckckck.

Dan sialnya, saya lagi menstruasi belum ganti berapa jam iniii, akhirnya nekat deh ganti di mobil. Untungnya sih jalan sana dikelilingi kebun gitu, jadi kondisinya gelap, fyuuuh.

Sampai rumah udah jam 8 lebih waktu itu, cuapek poool tapi tetep seneng karena bisa curi waktu buat jalan-jalan waktu lebaran gini, moment langka banget nih, biasanya sibuk silaturahmi ke sana kemari dan berakhir dengan jalan-jalan dengan keluarga besar yang berakhir krik krik krik, karena beda tipe dan cara berliburnya. So, let's say, Alhamdulillah.

Rincian biaya:
Nasi goreng anglo: 11.000/porsi
Pecel tumpang+telur: 8.000/porsi
Kopi brontoseno: 9.000/gelas
Charis hotel kediri: 300.000/night
Parkir mobil gunung kelud: 5000/mobil
Tiket masuk gunung kelud: 10.000/orang
Ojek gunung kelud (parkiran mobil-titik terakhir kendaraan): 15.000 PP/orang/motor
Uceng sukaria Babadan Wlingi Blitar: 15.000/porsi

3 komentar:

  1. salam kenal dari daihatsu-tulungagung.com, semoga yg punya blog ini bisa punya mobil daihatsu. Amin
    Dealer Daihatsu Kediri

    BalasHapus
  2. salam kenal kawan, semoga bisa beli daihatsu sigra di sigrakediri.com

    Daihatsu Sigra Kediri

    BalasHapus
  3. Salam kenal dari dealersuzukikediriraya.com Dealer resmi suzuki di area Kediri, Nganjuk dan Tulungagung.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)