Rabu, 03 Juni 2015

family trip: cilacap bercahaya

Berangkat dari malang ke cilacap hari rabu malem jam setengah 8 menggunakan P.O Handoyo. Saya dan alif naik dari terminal arjosari sedangkan suami naik dari japanan karena langsung dari dinas luar kota dan gak nututi kalo harus ke malang dulu. Ada drama ngejer-ngejer busnya juga udah dibikin postnya tapi jadinya cerita yang panjang dan banya typo.nya dan saya lagi males ngedit-ngedit tulisan. Kapan-kapan aja lah di post kalau mood, hueheheh.


Jam setengah 2 dini hari, bus berhenti di rumah makan sekaligus rest area gitu di daerah ngawi. Kita dapet makan gratis dengan menukarkan kartu bus. Tapi ya don't expect too much about the food lah, nasinya sih ambil sendiri,  sayurnya juga tapi udah sisa-sisa gitu. Cuman ikannya diambilin, masing-masing orang dapet jatah satu potong ikan. Rasanya lumayan enak kok, apalagi kalau dimakan pas kelaperan, haha.


Bus berhenti sekitar 20 menit saja, dan kembali melaju menuju kota tujuan. sampe jogja pas subuh gitu, dan ternyata banyak penumpang yang turun di jogja. Yang lanjut sampe cilacap cuma beberapa kursi doank, alif bebas deh ngider kesana kemari.


Jam 9 pagi kita udah nyampe di terminal cilacap,
terminalnya lagi direnov gitu jadi kita diturunin di pinggir jalan depan terminal.


Dijemput sama adik ipar buat langsung ke rumahnya yang gak jauh dari terminal. Abis makan bareng kita ditinggal, adik ipar langsung ke istrinya yang lagi di rumah sakit karena abis lahiran. Iya tujuan kita ke cilacap buat jengukin ponakan baru. Padahal pas kita beli tiket ke cilacap si bayi belum ada tanda-tanda mau lahir lho. Begitu kita beli tiket minggu siang, malemnya adik ipar masuk rumah sakit dan si bayi lahir keesokan harinya. Tau dia kalau mau dijengukin pakde budenya.


Mertua serta kakak ipar yang tadinya batal berangkat akhirnya berangkat juga ke cilacap tapi hari kamis.


ini kedua kalinya saya ke cilacap, dulu ke sini waktu adik ipar lamaran, waktu itu alif baru umur 5 minggu di perut, sekarang ke cilacap lagi alif udah 1,5 tahun aja, time flies! Hhu. Dan tetep ya cilacap itu panasnya tiada tara terutama buat yang kebiasaan tinggal di daerah dingin. Ananas anet anet deh. Naik motor aja, saya tetep keringetan.


Di rumah kita ditinggali satu sepeda motor buat keliling-keliling cilacap. Tapi masalahnya helmnya cuma satuuuu. Padahal saya udah nyusun itinerary buat ke pantai yang agak jauh dari kota cilacap. Karena kelamaan galau kita malah kelamaan mager di rumah, terus baru kepikiran nanya ke adik ipar kalau pake motor gak pake helm amannya kemana aja (gak pake helm mah kagak ada aman-amannya kemana-mana! Jangan ditiru yaa, haha).


Baru siang menjelang sore gitu kita out dari rumah menuju daerah pantai-pantai yang katanya bebas polisi. Pokoknya diwanti-wanti jangan ke kotanya.


Yaelah, ternyata kota cilacap itu pantainya dueket banget, khususnya dari rumah adik ipar ya. Naik motor gak sampai 5 menit itu udah langsung pantai, bahkan jalan kaki pun bisa lho tapi ya agak capek juga apalagi cilacap panasnya asik gitu, dijamin langsung langsing deh kalo jalan kaki ke pantai, haha.


udah gitu pantainya pantai selatan pula yang tak berujung dan ombaknya masya Allah bikin keder, hehe. Belum lagi tipe pantai di cilacap ini garis pantainya panjaaang gak ada bukit atau pulau yang membatasi pantai-pantainya, jadi bener-bener laut lepaaaas. Syereeem banget deh, langsung ngerasa kecil banget di bumi ini, hikz.


Pantai yang pertama kita datangi adalah pantai jalan kalimantan, alias gak ada namanya haha, saking panjang garis pantainya sampe udah beda jalan beda kampung garis pantainya masih nyambung lho, subhanallah.


Pantainya biasa aja sih, pasirnya kehitaman, warna lautnya hijau, ombaknya besar, dan anginnya kenceng banget di sini. Tapi pantainya cukup bersih, bersih sih sih gak ada pohon, atau apa gitu buat nambahin visualisasi mata. Sepanjang yang dilihat ya cuma pasir sama air doank, haha.


Setelah dari pantai jalan kalimantan kita beranjak menuju pantai teluk penyu. Dulu pernah ke sini sih waktu pertama kali ke cilacap, dan sama sekali gak berkesan. Pantainya kotor sih dan ruame banget, kayaknya semua orang cilacap wisatanya pada ke sini deh, hukz.

Teluk penyu dengan backgroun nusa kambangan, kalau mau dapet spot foto yang bagus dari pintu masuk utama teluk penyu arahkan kendaraan ke kiri


Tujuan kita kali ini bukan teluk penyunya sih, tapi ke benteng pendem yang lokasinya ada di dalam kawasan teluk penyu. Di benteng pendem juga gak begitu lama, gak kuat panasnya. Jalan bentar udah ngos-ngosan, berasa oksigen mahal banget di sini. Tapi mayan lah dapet beberapa foto bagus, buktinya banyak yang ngelike di instagram, haha, penting gitu mer?? :p

Benteng Pendem

Dari benteng pendem sebenarnya pengen sekalian nunggu sunset di tulisan teluk penyu deket pintu masuk itu. Tapi baterai hape dah ngedrop, jadi pulang dulu buat ngecharge nanti baru balik lagi kemari. Lah sampe rumah kita diajakin ke rumah sakit, terus katanya sunsetnya gak bagus di cilacap, lebih bagus sunrise. Yawes nurut aja lah, ndilalah kok sebelum ke RS adik ipar pergi dulu beli martabak, eh martabaknya lama antrinya sampe magrib gitu. Jiaah, tau gitu kita jadi deh ke teluk penyunya.


Abis magrib kita nengokin royal baby prince from cilacap, haha, dan bundanya di rumah sakit pertamina. Mayan lama di sana, sayangnya gak sempet foto ma si baby karena gak bawa hp dan pas mau foto pake hapenya adik ipar, alif udah keburu rewel minta cabut.

Keponakan baruu.. Ibrahim Safaraz Alfarisi (Faraz)


Dari rumah sakit kita diajakin makan dulu di resto seafood di teluk penyu. Akhirnya ya balik ke sini juga, meskipun bukan buat liat sunset. Katanya sih resto langganannya pejabat pertamina gitu, tapi resto begini terkenal malah lebih mirip warung dan gak jelas gitu konsep interiornya, ckckck. Tapi alhamdulillah, ditraktir makan enak, wkwkwk.


Habis makan, diajak keliling kota cilacap terus baru deh pulang. Dan pastinya kita ditinggal bertiga doank, berasa tinggal di vila aja, heuheu.


Subuh-subuh dibangunin suami buat liat sunrise tapi mata gak kuat melek, setelah bisa melek pun rasanya mager gak pengen kemana-mana. Lagian langitnya pas mendung gitu.


Jam 8 suami diutus buat jemput mertua di terminal, karena adik ipar masih sibuk ngurus kepulangan istri dan anaknya dari rumah sakit. Jam setengah 9, kloter berikutnya yaitu kakak-kakak ipar dan anak-anaknya plus mbah dari ayah mertua dateng dengan menggunakan mobil. Udah deh tambah mager, mau jalan-jalan Sendiri juga gak enak sama yang laen.


Tapi ada satu yang masih ngganjel banget pengen foto di pelabuhan ikan yang banyak perahu-perahunya. Dasar narsis yee?? Haha.


Akhirnya setelah siap-siap, kita ijin beli minum plus jalan-jalan tapi ijin jalan-jalannya dalam hati aja, hha. Sayangnya di pelabuhan ikan perahunya pas cuma dikit, langitnya juga pas mendung jadi fotonya kurang ciamik, hikz.

Kampung prahu begitu para instagramers cilacap menyebutnya.. 

Jam 11 lebih kita balik ke rumah dan pas banget adik ipar juga baru dateng dan langsung pergi lagi buat nganter suami beli tiket bus efisiensi tujuan jogja. Yapz, kita mau check out dari cilacap hari itu, hehe.


Dan suami dapet tiket keberangkatan jam setengah 12, which is pas sampe rumah itu udah tinggal 10 menit lagi. Langsung pamitan sama keluarga dan cus ke terminal. Di terminal bus efisiensinya udah siap untuk berangkat, langsung naik ke bus gak sampe 5 menit, busnya udah jalan meninggalkan kota cilacap. Bhaay cilacap, kapan-kapan kita datang lagi ya.. semoga ada kesempatan buat ke nusakambangan. Aamiin.


Rincian biaya:
Bus Handoyo Malang-Cilacap: Rp 115.000/seat
tiket masuk pantai jl kalimantan: free
Parkir motor pantai jl kalimantan: Rp 2.000
Tiket masuk teluk penyu: Rp 5.000/orang
Tiket masuk benteng pendem: Rp 5.000/orang
Parkir motor benteng pendem: Rp 2.000

PS: mertua saya stay paling lama di cilacap, seminggu Pas. Dan hari jumat depannya mereka sudah tiba di malang. Sayangnya jumat depannya lagi atau seminggu setelah dari cilacap, Ayah mertua saya meninggal dunia. semoga ayah mendapat tempat terbaik di sisi-Nya. Dan kami yang ditinggalkan diberi ketabahan dan hati yang lapang untuk mengikhlaskan kepergian Ayah. Aamiin.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)