Minggu, 07 Juni 2015

Backpackeran ke Jogja bersama keluarga

Assalamu'alaikum,

Baca juga: Family Trip: Malang-Cilacap

Perjalanan Cilacap-Jogja dengan bus efisiensi memakan waktu kurang lebih selama 5 jam. Di tengah perjalanan di daerah kebumen apa purworejo gitu, bus berhenti di rest area khusus P.O efisiensi selama 15 menit.

Saat berhenti itu dimanfaatkan para penumpang untuk membeli makan atau buang air kecil. Sedangkan kita yang belum makan siang ini, memutuskan untuk beli makan di gerai CFC yang ada di rest area. Selain CFC, di sini terdapat minimarket juga. Sayangnya gak ada warung atau rumah makan yang porsinya manusiawi. Karena CFC mihil bingits, kita pesen satu paket ayam apa gitu udah plus nasi sama paket yang ada hadiahnya mainan itu macem happy meals kalau di resto ayam sebelah, total habis 55ribu, backpacker macam apa ini? Wkwkwk, mana nasinya itu lho..  suedikiiit poool.. padahal kita kan kalo makan ngalah-ngalahim porsi kuli, hikz.

Isi paket yg kaya happy mealnya sih sama aja sama paket biasa cuma ada tambahan mainan. Kebetulan mainannya mobil-mobilan gitu, dan alif udah excited banget nunjuk2 display mainannya di kasir. Eh begitu dikasi, ternyata itu lego yg harus disusun sendiri, mana meuni rempong nyusunnya, belum pas buat seumuran alif, ckck.

Jam 4 sore lebih kita sampe di kantor P.O efisiensi cabang Jogja. Awalnya mau turun terminal giwangan tapi
waktu denger ada penumpang yang bisa turun di malioboro jadi kita ikutan ajaa. 

Ternyata kita diturunin di kantornya terus lanjut naik free shuttle busnya efisiensi buat ke malioboro. Selain malioboro kita juga bisa turun di bandara adisucipto dan beberapa titik di kota jogja lainnya.

Selain free shuttle bus, kita juga bisa menikmati fasilitas lain di bus efisiensi seperti charger, wifi, dan air mineral. Busnya juga bagus banget, coba ditambah free makan apa snack gitu ya buat ganjel perut *banyak maunya* *dilemparbanserep*

Turun dari bus kita langsung naik ke shuttle busnya, hati berbunga-bunga deh akhirnya mimpi pengen ke jogja kesampaian juga. Kebetulan kita dapet tempat duduk paling belakang yang model kaya di angkot gitu. Di belakang cuma ada saya sekeluarga sama sepasang muda mudi yang satu bus sama kita tadi. Nah ini muda mudi dari logatnya kaya dari jakarta dan sekitarnya gitu, perjalanan jauh donk, tapi enak banget, mereka bisa cuma bawa tas ransel kecil satu doank. Coba liat kita yang dah punya buntut ini, bawa tas ransel dua aja belum cukup harus ditambah satu koper besar lagi.

"Haaah, kopeeeerrr?" Teriak saya spontan, waktu inget kalau koper kita masih di bagasi bus.

Suami langsung turun dari shuttle bus, setelah itu kembali dan menyuruh saya turun dengan wajah bete karena busnya sudah pergi dan kita disuruh nunggu dua jam sampai busnya kembali ke kantor.

Sebelnya itu bukan karena kopernya ketinggalan, tapi wajah suami yang bete plus omongannya ketus banget. Yaelah wong sama-sama lupa, lagian itu kan juga ada bajunya dia juga di koper. Ngapain juga dia kesel disuruh nunggu dua jam tapi betenya ke saya, huft.

Untung ya dia punya istri yang bijak seperti saya (preett!), saya usul buat ke malioboro dulu, nyari rental motor, ke hotel, baru balik ke kantor, toh perlengkapan penting kita semua ada di tas ransel. Akhirnya suami mengiyakan usul saya dan kita kembali naik shuttle busnya. Jam setengah 5, bus berangkat dan setengah jam kemudian sampe di ujung jalan malioboro yang deket stasiun tugu itu.

Waktu perjalanan lewatin pasar kembang, kita lihat ada toko kecil yang masang plang dengan tulisan rental motor. Mata langsung berbinar-binar, karena kita udah telponin semua rental motor jogja yang muncul di google selama dua hari sampe pulsa habis dan yang masih avaliable adalah rental motor yang pake jaminan minimal 1-2 jeti. Masalahnya suami cuma bawa duit cash yang terbatas dan gak bawa atm.

Setelah blog walking sana sini, akhirnya nemu blog dengan cerita mirip kita yang kehabisan rental motor dan akhirnya langsung nyari di sekitaran malioboro (sarkem, sosro, dagen dll) dan dapet juga. Jadi ya udah kita ngikut gaya si blogger itu, agak deg-degan juga, mbayangin keliling malioboro sambil gotong barang seabrek. Yah ada hikmahnya juga koper ketinggalan.

Turun dari bus, kita jalan ke sarkem sejauh 200 meteran. Ternyata rental motornya pake jaminan 500ribu, tak apelah daripada satu jeti kaan. Letak rental motornya ada di sebrang neo hotel by aston serta hotel istana batik. Namanya trendy rental motor, jangan tanya contactnya karena kartu namanya udah saya buang, heheh.

Urusan rental motor selesai, kita langsung cus menuju hotel Lebih tepatnya homestay sih, heuheu. Lokasi homestaynya ada di jalan D.I Panjaitan, cuma seperlemparan jari dari gerbang alun alun kidul tapi kita sempet kelolosan jauh sampe kampung-kampung gitu, karena homestaya gak ada namanya. Dapet ini homestay dari booking.com dengan nama rumah panjaitan, pikirannya ya kaya rumah gitu bentuknya.

Ternyata semacam ruko berlantai satu, bagian depannya kaya jualan furnitur kayu-kayu gitu, bagian belakangnya baru dijadiin penginapan. Yah gimana bisa tau tempatnya kan kalau kaya gitu.

Our room at rumah panjaitan, semuanya pake perabot antik, tp tenang aja gak ada serem-seremnya kok..

Tapi mayan juga, karena kelolosan, kita jadi nemu bangunan semacem benteng gitu yang berdiri di tengah jalan, tapi gak berani foto karena lokasinya bener-bener di tengah jalan dan rame. Tapi nyesel juga deh jadinya, hikz.

Sampe penginapan udah jam 6 sore, sedangkan jam 7 kita harus balik ke kantor efisiensi buat ambik koper. Jadi cuma mandi-mandi, makan malem, shalat, terus cabut lagi.

Dari kantor efisiensi, kita balik lagi ke penginapan buat naroh koper. Nah masalahnya mata saya itu iritasi, dipakein softlense itu mbrebes mili terus sepanjang perjalanan penginapan-kantor-penginapan. Jadi yang rencananya di penginapan cuma mau naruh koper doank jadi tambah plus goler-goleran nunggu pedes di mata reda.

Jam setengah 9 lebih baru cus keluar penginapan, huhu. Tujuan kita kali itu adalah XT centre di jalan veteran buat ke museum 3D trick eye dan de arca. Lha dalah, sampe sana trick eye.nya tutup, yang masih buka cuma de arca, semacam madam tussaud gitu dengan patung-patung mirip tokoh dunia, itu pun mau tutup 15 menit lagi.

Tapi untungnya karena mau tutup jadi tempatnya lumayan sepi, cuma ada serombongan keluarga yang datang beberapa saat setelah kita. Dan lagi kita cuma bayar tiket 35 ribu saja, dari harga awal yang 50rb, lagian gak worth it deh tiket harga segitu dengan koleksi patung yang cuma dikit dan nyaris gak mirip sama tokoh aslinya.




Puas bernarsis ria, tujuan selanjutnya adalah wisata kuliner ke gudeg pawon yang lokasinya gak jauh dari XT square, tapi kita sempet nyasar juga padahal udah pake GPS lho. Yupz, selama di jogja hanya pada GPS lah tempat kami mengadu meminta petunjuk jalan, hahah.

Sampe tempat jam 10 lebih dikit, dan antriannya udah di ujung gang. Satu jam ngantri, akhirnya dapet giliran juga kita. Untung ya di penginapan kita udah makan malem, jadi gudeg ini hanya cemilan belaka, haha. Untungnya lagi alif juga lagi kooperatif banget, gak rewel. terimakasih kepada dua buah kerupuk jumbo yang menemani alif nungguin papa antri gudeg pawon. Heuheu.

Dari gudeg pawon kita keliling sekitaran malioboro, niatnya sih mau ke angkringan di stasiun tugu tapi moodnya udah ilang gara-gara antri gudeg jadi cuma keliling pake motor doank. Udah tengah malem, malioboro masih juga rame ya, apalagi di plang jalannya, pake antri-antri segala cuma buat foto dengan properti plang jalan bertuliskan malioboro, pleeiis deeh! Demiii apaaaa? Demiii apaaa?

Habis puter-puter, kita lanjut ke alun-alun kidul, ini kedua kalinya saya ke sini jadi dah gak terlalu tertarik lagi. Tapi suami yang pertama kali ke alkid, langsung takjub gitu lihat sepeda lampu yang terkeren yang pernah saya lihat itu. Sayangnya alkid pun masih rame banget dan maceet, jadi kita putuskan buat kembali ke penginapan.

Pas mau keluar gerbang alkid, eh liat ada orang bisa naik ke atap gerbangnya kaaan. Udah gitu ada parkir motornya juga, jadi kita putuskan mampir. Kirain bisa liat jalan dari atas gerbang, ternyata gak bisa liat apa-apa juga karena ketutup sama dinding atapnya yang cukup tinggi. cuma bentar di sana, langsung balik penginapan dan tedoooor. Cuapek poool.


Paginya saya bangun subuh, udah mandi pula, karena rencananya mau foto di benteng yang kita temuin semalem, kalau pagi-pagi kan pasti jalanannya masih sepi. Bisa bebas deh foto-fotonya.

Tapi alif nyenyak banget tidurnya, mau dibangunin juga kasihan pasti capek banget, ya udah sambil nunggu alif bangun, suami beli makan karena penginapannya gak include breakfast. Alif baru bangun sekitar jam 8 pagi, itu pun pake ngajak nyusun lego dari CFC dulu pula, ckckck.

Jam 9 lebih baru keluar penginapan, tujuan kita kali itu adalah menyusuri candi-candi di sekitar jalan yogya-solo. Jalanan relatif lancar sampe akhirnya kita memasuki jalan yogya-solo, alamaak macetnya gak ketulungan. Motor pun gak bisa gera,  ckck. Akhirnya puter balik ke arah Yogya lagi, dan terdamparlah kita di kebun binatang gembira loka. Bingung mau kemana, lagipula alif kan suka binatang.

Bener aja alif excited banget di sini, takjub liat ikan dan burung-burung. Hewan lainnya gak terlalu keliatan sih, kebanyakan lagi ngumpet di kandang, hihihi.




Ternyata gembira loka itu luasnya tiada tara, dua jam gak cukup buat kita menjelajahi tempat ini. Jadi pas mau pulang agak buru-buru gitu karena kita belum check out penginapan, takut charge, huhu.

Sampe penginapan jam 12 pas, beres-beres endesbre-endesbre dan resmi check out jam setengah 1an, untung pemiliknya baik hati jadi kita gak dikenai charge, fyuuuh.

Dari penginapan, kita ke kantor travel day trans yang lokasinya di ujung jalan panjaitan alias deket banget dari penginapan. Tapi gitu itu tetep ae pake nyasar jauh, gara-gara sotoy gak mau tanya sama GPS, wkwkwk.

Di day trans cuma buat nitip koper. Setelah itu kita ke sarkem buat ngembaliin motor, maunya sih ke keraton-keratonan dulu tapi kok kayaknya waktunya gak cukup, gak jadi deh.

Setelah urusan balikin motor selesai, kita telpon ojek taksi dari o'jack. Lumayan lama kita nunggu datengnya si ojek, mungkin ada kali setengah jam.an, kata bapak ojeknya sih karena macet banget. Termaafkanlah karena pak ojeknya gak ugal-ugalan dan ramah. Btw kita pesen dua ojek ya.

Sampe di day trans udah mepet banget sama waktu keberangkatan kita yang jam dua siang, fyuuuh. Jadi kita cuma nunggu bentar udah dipanggil buat masuk mobil Untuk menuju kota selanjutnya, Semarang. Byebye Jogja yang tetap istimewa.

Rincian biaya:
bus efisiensi cilacap-jogja: Rp 75.000/Seat (free air mineral botol sedang)
CFC: Rp 55.000 dua paket nasi
Rental Motor: Rp 80.000/ hari plus jaminan Rp 500.000
Rumah Panjaitan Homestay: Rp 240.000/night (AC, hot water, shower, free coffee/teh sepuasnya tapi bikin sendiri (self service), bebas masak di dapur)
makan malam pecel lele: Rp 9000/porsi
Tiket de arca: Rp 35.000/orang
gudeg pawon: Rp 56.000 (dua porsi gudeg ayam, dua kerupuk jumbo, es jeruk dan wedang uwuh)
Sarapan nasi kuning dan gorengan: lupa, pokoknya murah meriah, haha
tiket masuk gembira loka: Rp 30.000/orang
Parkir motor gembira loka: Rp 5.000
Ojek taksi o'jack: Rp 16.000/motor
Travel day trans jogja-semarang: Rp 75.000 (jam genap, free snack n air mineral gelas)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)