Kamis, 19 Maret 2015

Melahirkan Alif dengan gentle birth part 1

Assalamu'alaikum,

Tulisan ini dibuat waktu alif umur dibawah 6 bulan, tapi gak selesai dan mlangkrak di draft, trus coba ngelanjutin lagi waktu alif umur 11 bulan dan gak selesai lagi.. ckck, sekarang alif udah 15 bulan dan semoga tulisan ini segera direlease sebelum jadi basi. So, here's my birthing story.


Berawal dari keisengan baca thread gentle birth di sebuah forum membuat sy memutuskan pindah tenaga kesehatan (nakes) dari dokter ke bidan praktisi gentle birth di minggu 37 atau sekitar 2 minggu sebelum hari perkiraan lahir (HPL).


Dulu saya pikir gentle birth(GB)  itu adalah melahirkan secara normal dan saya sangat menghindari membaca pengalaman orang lahiran, takut serem sendiri dan bikin mental down. Eh setelah baca thread tersebut ternyata Gentle Birth sendiri adalah metode melahirkan yang minim intervensi medis, painless bahkan painfree (silahkan googling untuk lebih lengkapnya). Otomatis saya langsung mupeng pengen lahiran tanpa rasa sakit dengan hati tenang dan senang.


Kemudian saya iseng coba ketik keyword gentle birth di malang melalui google, daaan ternyata ada banyak nakes yg bisa melayani GB lho. Dari sekian nama yang muncul, yang datanya lengkap dan lokasinya paling dekat dengan rumah mertua saya adalah bidan yulis indriana (mbak rina) di jalan simpang kalpataru nomer 1.




Hari itu hari sabtu, kebetulan suami pergi ke rumah mertua, langsung donk sy utus untuk mencari alamat mbak rina sekalian konsultasi apa masih memungkinkan untuk melahirkan dengan Gentle Birth di kehamilan yg sudah memasuki minggu ke 37. Lah sampe lokasi, ternyata rumahnya tutup. Tapi di depan rumahnya ada papan nama yg menunjukkan no telpon mbak rina. Langsung deh sms bikin janji, dan sepakat untuk konsultasi hari senin pagi.


Sambil menunggu waktu konsultasi sy perbanyak info tentang Gentle sampe merepet ke water birth, hypnobirthing, lotus birth dkk. Dan semua itu emang saling berhubungan membentu satu kesatuan, kalau mau gentle birth ya harus pelajari juga hypnobirthing karena inti dari gentle birth adalah memberdayakan diri kita mensugesti bahwa kita bisa dan selalu berpikiran positif.


Setelah baca diskusi di forum, saya beralih buat riset (dikata penelitian,  hha) ke blog buat baca-baca pengalaman pribadi orang-orang yang melahirkan dengan gentle birth dan dari sana gak ada satu pun yang ceritanya buruk tentang gentle birth.


Semakin yakinlah saya melahirkan dengan gentle birth. Selain itu setelah baca forum dan blog tersebut entah kenapa pikiran saya seperti tersugesti untuk selalu positif dan tenang. Dan itu masih ngaruh lho sampe saya ngurus alif. Padahal kan saya termasuk ibu muda dan masih anak pertama dimana biasanya masih dikit-dikit khawatir inilah itulah. Ini gak sama sekali.


Singkat cerita, tibalah hari pertemuan itu dengan mbak rina. Ngobrol panjang lebar tentang gentle birth, tanya ini itu terus bikin janji untuk ikut prenatal kelasnya hari sabtu nanti dan berakhir dengan periksa kehamilan.


Lucunya waktu mbak rina mau periksa kandungannya, si jabang bayi ini nendang-nendang perut saya. Padahal selama ini tiap periksa ke dokter maupun ke bidan di puskesmas ini bayi gak pernah nunjukkin gerakan berarti sama sekali, tapi ini sama mbak rina baru dibuka perutnya udah nendang-nendang apalagi mbak rina sebelum periksa pake salam dulu, seolah-olah bayinya mau bales salamnya gitu, hehe. Dalam hati saya bilang "wah kamu cocok sama bu bidan ini ya nak"



Hasil cek kandungan semuanya normal, detak jantung juga normal banget. Setelah itu malamnya saya pergi check up rutin ke dokter. waktu diperiksa perut saya udah kenceng banget, terus ditawari buat cek dalam siapa tau udah ada pembukaan tapi saya menolak karena denger-denger cek dalam itu sakiiit, ih males banget.


Pas di usg, semuanya normal. Sama kaya di mbak rina, di dokter ini saya jug dicek detak jantung janin tapi hasilnya beda, di mbk rina bayi saya aktif bnget, sedangkan di dokter detak jantungnya di batas bawah normal. Padahal ya masih taraf normal ya, tapi dokter gak mau ambil resiko jadi saya harus cek NST di ruang bersalin. Kalau hasil NST saya gak normal berarti saya harus ngamar malam itu juga, hiyaaa. Kemungkinan sectio makin besar donk ini, hehehe. Saya gak anti sectio dan gak mendeskritkan ibu-ibu yang sectio tapi saya emang kagak ada duit saat itu buat sectio, haha.


Suasana hati saya saat cek NST itu bener-bener tenang karena saya yakin janin saya baik-baik saja. Apalagi paginya kan habis cek di bidan dan hasilnya juga oke. Selain itu saya juga yakin Allah bersama bumil kismin kaya saya, wkwkwk.


Sepuluh menit pertama janinnya gak menunjukkan gerakan sama sekali. Di situ saya mulai ngajak komunikasi, saya ngomong macem-macem deh, tapi dalam hati, malu sama suami yang lagi nungguin, hihihi. Amazing, setelah saya ajak komunikasi sambil elus-elus perut, gerakan si bayi jadi aktif banget, wkwkwk.


Selesailah cek NST selama 20 menit, sama suster yang jaga saya disuruh kembali ke ruang dokter buat menyerahkan hasil NSTnya. Anehnya begitu masuk ruangan dokter, gerakan bayinya langsung berhenti ti ti, hahah. Setelah menyerahkan hasil NST dan ngobrol bentar selesailah sesi check up kali itu dan dijadwal untuk check up lagi senin depan. Daan keluar dari ruangan dokter si bayi aktif lagi lho, keaktifannya itu sampe malem banget bikin saya gak bisa tidur. Sebel ya nak lagi tidur dibangunin? Hehe.


Hari demi hari saya lewati dengan perasaan tidak tenang, setiap pipis pasti saya selalu cek takut kalo ketuban pecah atau bleeding, mana keputihan kan makin banjir ya. Takutnya dikira keputihan ternyata ketuban pecah, badan pun terasa makin gak nyaman. Yang paling menyiksa itu adalah dikit-dikit pipis, padahal buat bangun dan jalan pun tulang selengki ini rasanya sakit banget. Tapi beruntung juga sih karena itu tandanya kan kepala janinnya udah turun kan ya, jadi kerasa sakit.


Hari jumat atau sehari sebelum prenatal class di bidan rina, saya jalan-jalan ke mall kan tuh, nah mulai dari situ perut saya semakin sering kerasa kenceng dan jarak waktunya juga mulai teratur, sekitar tiap setengah sampai satu jam sekali, badan juga mulai pegel-pegel kaya mau datang bulan. Sama suami ditawari buat cek ke mbak rina tapi saya menolak, nunggu besok aja pas prenatal class.


Keesokan harinya saya datang ke rumah mbak rina buat prenatal class dan menjadi ibu-ibu yang kehamilannya paling tua dan satu-satunya yang ditungguin sama suami. Itu juga dia nungguinnya di luar lho, bengong gitu sendirian sampe setelah sekian lama akhirnya dipanggil sama mbak rina buat jadi sukarelawan memperagakan gerakan accupressure ke istrinya. Dan selama nunggu di luar itu ternyata dia dengerin lho apa yang dijelasin sama mbak rina tentang persalinan. Love you puuull deh pak suami.


Di sesi tanya jawab, saya melontarkan pertanyaan ke mbak rina tentang tanda-tanda kontraksi beneran itu kaya gimana. Di situ saya tau kalau kontraksi itu gak harus diiringi dengan ketuban pecah dan bleeding. Selain itu kalau kontraksinya teratur tiap 5-10 menit sekali itu tandanya waktu persalinannya udah deket. Dari situ saya jadi tenang dan santai, kenyantaian malah.


Hari minggu kontraksinya gak teratur lagi bahkan menghilang. Waah eyke di PHP.in sama ni bayi nih, haha. Oya kan hari senin itu waktunya check up ke dokter, nah saya berniat untuk mengundur waktu check upnya ke hari rabu, dengan harapan kalau sebelum hari rabu, saya udah lahiran, hehehe. Lha kok udah hari minggu malah kontraksinya ilang lagi, hikz.


Di situ saya coba komunikasi lagi dengan si bayi, kurang lebih saya bilang gini "nak, besok senin waktunya check up ke bu dokter.. tapi mama tunggu sampe hari rabu ya.. terserah kamu mau pilih melahirkan di mana, mau di bu bidan atau di bu dokter, kamu yang nentukan apa yang kamu suka nak"


Selain itu saya juga jalan-jalan keliling ruang tamu sambil dengerin MP3 hypnobirthingnya bidan yessie, salah satu pelopor gentle birth di indonesia, maklum hujan jadi gak bisa jalan2 outdoor padahal tadinya udah rencana mau jalan-jalan ke alun2 tugu, batal deh. terus praktekin gerakan senam hamil, dan gerakan-gerakan lain yang bisa memancing kontraksi.


Jam 12 malam, saya message2an sama adik saya yang di lombok untuk mengucapkan selamat ulang tahun, karena tanggal 16 Desember adalah hari lahirnya. Di situ dia nagih kado, dan saya jawab ngasal aja kadonya keponakan baru, padahal saya juga gak yakin bakal lahiran besok.


Oya setelah jalan-jalan tadi, kontraksinya muncul lagi dan rasanya badan ini semakin pegel-pegel. Seperti nyeri haid hari pertama gitu. Suami nawari lagi buat ke bidan rina, dan saya menolaknya, karena saya masih gak yakin ini yang namanya kontraksi, karena kan dari cerita-cerita itu bilang kalau kontraksi itu sakit banget banget, lha ini meskipun sakit tapi masih sangat bisa saya toleransi.


Dan seperti biasa saya susah tidur, dan baru bisa terlelap jam 3 dini hari. Jam 5 subuh, saya bangun karena pinggul bagian belakang rasanya nyeri banget. Dan nyerinya udah beda kaya nyeri semalam, ini lebih lebih lebih nyeri tapi masih lumayan bisa ditoleransi juga sih. Di situ saya mulai yakin kalau ini namanya kontraksi. Langsung bangunin suami, terus cek kontraksinya udah tiap 5 menit sekali. Langsung bbm mbak rina, dan disuruh untuk dateng ke rumahnya.


Tapi kita gak langsung berangkat, saya masih sempet tidur-tiduran. Minta dimasakin air panas buat mandi karena badan saya terasa semakin nyeri. Katanya kan air hangat bisa meringankan nyeri di badan. Saya juga masih sempet beresin tempat tidur. Setelah mandi, bukannya seger yang ada malah saya jadi ngantuk banget. Terus bilang ke suami kalo ngantuk, sama suami disuruh tidur dulu. Tapi saya mikir kalau saya tidur ntar pas bangun nyerinya semakin menjadi terus saya malah jadi susah jalan, jadi tambah susah juga buat ke mbak rinanya.


Tapi mau bangun dari tempat tidur itu juga males banget, haha, sampe akhirnya saya ketiduran bentaaar. Trus kebangun karena suami bawain sarapan, sebenernya saya udah gak nafsu makan, karena konsentrasi buat nahan rasa nyeri. Tapi saya paksain masuk beberapa suap, well, karena saya sadar lahiran itu butuh tenaga ekstra ya. Realistis aja, makan itu termasuk usaha juga buat sukses lahirannya. Sebelum berangkat juga saya sempet minum madu dan sari kurma buat ekstra Plus plus tenaga, hihihi.


Setelah mbulet ruwet endesbre endesbre akhirnya berangkatlah kita ke rumah mbak rina jam setengah 8 pagi. Selow banget dah hidup kita, kontraksi dari jam 5 baru berangkat 2,5 jam kemudian. Haha.. (bersambung)

Baca juga:
Melahirkan alif dengan gentle birth part 2

2 komentar:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    Promo Terbaru :
    - Bonus  10% New Member Sportsbook
    - Bonus 5% New Member Casino Online
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)