Selasa, 13 Januari 2015

Tahun Baru Resolusi Baru..



Selamat Tahun Baru 2015, saya gak ngerayain tahun baru kok cuma liat kembang api doank.. Kan mubadzir udah beli mahal-mahal kalo gak ada yg liat.. Kekeke 

Assalamu'alaikum, selamat menyambut tahun yang baru, It's a good year to make a good resolution. Ngomongin resolusi, saya hampir gak pernah bikin resolusi tiap tahunnya. Tepatnya gak pernah diposting, paling disimpan di otak.. Taun ini harus gini harus gitu, eh jangan disimpan di otak deng.. Ditaruh 5cm di depan mata aja, hueheu.. Sebenarnya postingan ini mau saya ikutin di challenge-nya Indonesian Hijab Blogger, e dodo'e ternyata saya salah tangkep temanya.. Kirain resolusi hidup kita ternyata resolusi buat blog.. Huahuahua, ciyaaan ameet.. Udah capek-capek ngetik panjang pake HP pun.. Ya udah deh sekalian buat nambah postingan.

Btw saya emang gabung di IHB, alasannya buat memacu semangat ngeblog lagi, kan kalo ikut grup grup gitu harus konsisten buat ngeblog kalo gak ya terima resiko didepak dari grup deh. Kenapa pilih IHB daripada grup grup lain? Karena syaratnya gampang, cukup berhijab aja daan tema blog kita bebas. Kan kebanyakan grup blog itu ada temanya misalnya tentang beauty, parenting, travelling.. Sedangkan saya gak sanggup deh kalo harus nulis untuk satu tema.. Kan hidup saya penuh warna.. Haha songong beut!

Jadiii, apa aja resolusi saya di tahun 2015?? Simak penjabaran di bawah ini:

1. Pindah Rumah
Sudah dua tahun saya tinggal di rumah tante saya yg ada di Malang sejak awal menikah, sedangkan tante saya tinggal di luar kota. Dua tahun rasanya udah cukup lama ya untuk ngerepoti orang, apalagi saya tinggal di sini tanpa dipungut biaya.

Selain itu suami saya bekerja di Surabaya, dua jam perjalanan dari Malang. Tiap hari pulang pergi rumah kantor, berangkat subuh pulang malam dua kali ganti angkutan umum pula. Dalam sebulan gaji suami habis untuk transport doank gitu. Kalo pindah lebih dekat kan lumayan uangnya bisa buat beli keperluan lain atau ditabung. Mogaa ada rejeki lebih buat pindah. Aamiin.

2. Alif Lulus S3 ASI dan rajin bikinin snack sehat buat Alif
Desember kemaren Alif tepat berumur setahun, it's mean berhasil lulus S2 ASI. Alhamdulillah ASI saya termasuk lancar, dipake puasa pun tetep lancar. Tapi ya gitu, whatever you do, bad or good, people always have something negative to say. Setahun nyusui bener-bener jadi orang yang (berusaha) budeg ama omongan orang. Udah diomongin macem macem dah mulai dari dibilang saya kurang pengalaman, ibu gak becus, sampe ibu kejam yang gak kasian ama anaknya cuma gara-gara saya gak mau MPASI dini dan ngasi sufor ke Alif, hikz. Bener-bener harus menjaga mood supaya gak stress dan ASI tetep lancar. Fyuuuh.

Semangat ngASI, di tengah hutan pun tetep nyusuin, heheh

Urusan ASI belum selesai, sekarang muncul dah masalah baru yaitu soal makanan. Kan sejak MPASI saya sangat membatasi konsumsi gula garamnya Alif. Gak se-stricht ibu-ibu di forum sebelah sih, tapi kalo sama orang lain saya ketat juga. Soalnya kalo kita longgar dikit, ntar mereka jadi tambah ngasi macem macem deh tanpa pengawasan kita, wong udah tau dilarang aja masih suka diem-diem ngasi. Ckckck
Nah sejak Alif berulang tahun yang pertama mereka tau kan kalo Alif udah boleh gula garam. Langsung pada gatel ngasi cookies, coklat, kerupuk del el el. Huaah, dilarang kita dijudesin, dibiarin tambah ngasi macem macem.. Pucing pala wa, haha.

Bukan apa-apa, saya cuma membiasakan Alif gak konsumtif sama jajanan pabrikan atau kebiasan makan harus pake kerupuk yang gak jelas gimana cara buatnya gitu atau harus minum yang manis-manis gak mau minum air putih. Mungkin sekarang gak kelihatan dampaknya tapi beberapa tahun lagi gimana? Ciyeeh, sok serius, heuheu.

Makanya sekarang mau diniatin rajin bikin snack terus dijembreng di sosmed biar pada tau gua ngelarang anak gua nyamil makanan gak sehat, tapi gua jg ngasi alternatif makanan yg lebih sehat, hha mendadak gaul.

Snacknya Alif, diphoto yang bagus dikasi nama yang keren, upload ke sosmed.. Padahal aslinya cuma campur campur trus dimasak.. Hha

3. Travelling
Sebenernya sih tiap akhir minggu kita (saya, suami, dan alif) pasti keluar rumah. Entah cuma beli keperluan bulanan ke Mall, ke taman-taman yang ada di Malang, atau mbolang ke pelosok Malang. Nah ya itu jalan-jalannya cuma di sekitaran Malang doank. Bosyeeen.

Pengen ke luar kota, city walking, backpakeran sambil bawa bayi seru kayaknya.. Heheh. Pengennya sih ke Yogya, udah berkali kali ke sini tapi ini kota teteup bikin kangen lagi dan lagi. Atau ke Bali, ini pulau juga ngangenin deh, terakhir ke sana karena ada kerjaan kantor dan sama orang kantor jadi kurang puas dan kurang berasa feelnya. Padahal kan Bali pulau penuh cinta ya, harusnya pergi ke sana sama orang tercinta juga donk. Dan terakhir pengen ke Lombok, sekalian pulang kampung, jalan-jalan dan njarah perabotan Alm. Mama yang gak kepake lagi di sana, hakhak, tapi tiket pesawatnya itu lho gak nahan, mana sekarang harus beli tiket buat bertiga pun, huahuahua nangis di bawah pancuran sambil nyuci piring.

Tapi kayaknya yang bakal kesampaian itu ke Yogya deh soalnya adik ipar yang Tinggal di Cilacap bakal melahirkan taun ini. Tapi tapii pasti perginya rame-rame donk, saya kan maunya just the three of us gitu cuuy. Biar bebas mau kemana-mana, gak ribet sambil jaga ponakan sambil nganterin mertua ke sini, nganter kakak ipar ke situ haha, mantu durhaka!



Terakhir jalan-jalan ke Candi Jago di Tumpang Malang, moga abis ini jalan-jalannya ke candi Prambanan Yogya. Aamiin.

4. Punya Bisnis atau kerja sampingan
Sejak jadi Stay at Home Mom (SaHM) saya sering jadi omongan. Mulai dari diomongin terang-terangan sampe diomongin di belakang (tapi ketauan juga). Mulai dibego-begoin, dikasihani sampe pada mikir Suami saya yang ngelarang saya kerja. Huaah, pucing pala wa untuk kedua kalinya, wkwkwk.

Padahal saya berhenti kerja karena kemauan saya sendiri karena kompensasi yang saya dapatkan gak sebanding dengan pengorbanan saya untuk ninggalin anak. Gaji di kantor saya dulu cuma cukup untuk bayar gaji ART atau untuk bayar biaya penitipan anak, itu pun sering telat digajinya. I work for nothing, buat apa kaaan? Mending anak saya urus sendiri, lagian jadi ibu rumah tangga itu cita-cita saya kok dari dahulu kala. Ini passion saya, biar pun gak ada keren-kerennya, hihihi.

Sekarang kepikiran buat bisnis atau kerja yang gak terlalu menyita waktu kalo ada sih yang boleh bawa anak, emang ada? Haha. Biar ada uang tambahan, gak diremehkan dan gak didesak buat jadi PNS lagi, fyuuuh. Tertarik bisnis waralaba sih, moga ajaa bisa kesampaian taun ini, Aamiin.

Itu deh resolusi terbesar saya di tahun 2015 ini, panjang yee penjelasannya. Kayaknya dulu saya tidur deh pas pelajaran meringkas, gak bisa bikin tulisan yang singkat, padat dan jelas. Hahaha.

Sebenarnya masih ada banyak resolusi-resolusi lain di taun ini, biasalah manusia gak ada puasnya. Kalo dijabarin semua bisa berepisode-episode, kalah lah itu cinta fitri, jiah cinta fitri, sekarang jamannya Mahabarata coy, eh udah tamat ya? Ganteng ganteng serigala deh, haha apaan siih! Pokoknya empat resolusi di atas deh yang sangat sangat ingin saya capai di taun ini, semoga bisa terwujud semua dengan segera, ayo semua bilang Aamiin, wkwkwk. Jadi apa resolusimu tahun ini gaes??

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)