Sabtu, 17 September 2011

sembalun, Lereng rinjani

telat banget ya mau ngepost tentang sebuah desa di lereng gunung rinjani ini, soalnya aku ke sananya udah hampir dua bulanan yang lalu. tak apa lah daripada gak sama sekali.

 hmm, kalo denger  pulau lombok pasti pikirannya pantai, pantai, dan pantai.. aku aja sampai bosen dah maen ke pantai secara rumahku deket ma pantai gitu. nah pas aku pulang ke lombok, papaku ngajak kita sekeluarga ke desa sembalun itu, kebetulan papaku ada kerjaan dengan petani sana. seru banget di sana, apalagi petani-petaninya menjamu dengan baik. semuanya serba gratis, dari penginapan, makan, sampe kita dikasi metikin hasil pertaniannya disana sepuasnya. di sana juga ada agrindo, perkebunan yang luasnya berapa hektar gitu, di agrindo itu kita dikasi metik strawberry sepuasnya gratis, asal waktu itu si pemilik ada disana. soalnya selain karyawan dilarang masuk.

 buat kesana ada dua alternatif jalan, lewat aiq mel, lombok timur atau lewat bayan, lombok utara. kalo aku sih kemaren berangkatnya lewat aiq mel, pulangnya lewat bayan. nginepnya di cemara siu, penginapan pemda gitu, tempatnya ada di jalur trackingnya gunung rinjani. ada juga di sebelahnya cemara siu penginapan namanya lembah rinjani. kalo buat backpackeran sih kayaknya prefer nginep ke cemara siu ya, kelihatan waktu aku nginep di sana lebih banyak anak2 muda yang nginep juga di cemara siu, mungkin lebih murah ya. buat makan, mending makan di warung2 pinggir jalan, makanannya gak kalah enak kok, enak banget malah soalnya mereka kan pake hasil pertanian sendiri. dibanding makan di cafe2, haduuuh, harganya mencekik kantong, kemaren waktu pagi, niat jalan-jalan ke sekitaran situ terus sarapan di cafenya penginapan lembah rinjani, pesen nasgor 4 sama teh anget n kopi totalnya 125ribuan, udah nunggunya luama banget cuma dikit lagi, huh!

desa sembalun kelihatan dari pusuk 

 kalo lewat aiqmel pasti ketemu tempat ini, namanya pusuk, banyak monyet yang minta disuapin di sini nih.


morning view dari cemara siu







jalan-jalan ke desa adat, bisa belajar nenun kain disini atau beli2 kopi sembalun gitu. ni kopi enak banget lho, warnanya item pekat.



 memetik hasil pertanian


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Komentar boleh, Nyepam jangan, :)